k Cerita Awek: Cerita Berahi – Orang Gaji Ku – 01

Thursday, January 20, 2011

Cerita Berahi – Orang Gaji Ku – 01

Cerita Berahi, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Cerita Ghairah, Cerita Panas, Gambar, Melayu Boleh, Skandal Melayu, Skodeng

Orang gaji ku bernama Yante, berumur 40 tahun. Janda beranak 2 berasal dari Medan. Rupanya biasa sahaja tetapi berperwatakan lembut dan manis, mungkin kerana jarang besolek dan orang kampong, tetapi berkulit putih dan bebadan gempal, tidak gemuk dan mempunyai potongan yang agak menarik. Perut nya nipis, tidak buncit sepertimana kebanyakan perempuan yang sudah beranak dan berumur 40 tahun keatas. Apa yang menarik adalah buah dadanya agak besar dan masih lagi tegang. Ini akan kelihatan menonjol bila ia memakai baju t yang agak ketat. Begitu juga punggungnya masih belum jatuh dan agak besar. Ini adalah cirri-ciri perempuan yang aku suka. Sudah berkerja dengan ku lebih kurang 6 bulan.

Umur ku 55 tahun , masih sihat dan masih berkerja. Isteriku berumur 54 tahun dan sudah menopause. Kehidupan sek kami sudah amat kurang, kerana isteri ku berasa kurang selesa. Kami terpaksa menggunakan gel pelincir semasa besama. Aku besetubuh hanya sebulan sekali dan kadang-kadang kurang.

Aku sering gian untuk bersama dengan isteri ku. Bila dia tidur, selalunya mengiring membelakangkan ku. Aku akan menarik baju tidur keatas punggung nya dan mengesel-gesel kan zakar ku kecelah dubur dan lubang cipap nya, biasa nya isteri ku tidur tidak memakai bra dan seluar dalam. Isteri ku agak gemuk, punggung nya besar. Sambil mengeselkan zakar ku, aku akan memasukkan sebelah tangan ku kedalam baju untuk meramas buah dadanya sambil aku mengeselkan zakar ku kecelah cipap nya. Buah dadanya besar, size 36B masih kenyal walaupun agak sedikit kendur. Sudah berusia dan mempunyai 3 orang anak. Tapi masih memberahikan aku. Air mazi ku akan membasahkan alor isteriku ini, dan memberikan rasa nikmat yang teramat sangat bila aku sorong dan tarik zakar ku di antara celah-celah punggung nya. Biasa nya isteri ku akan terus tidur. Aku akan menarik zakar ku bila terasa nak memencut dan aku akan pancut kedalam kain pelikat yang aku pakai. Aku akan berbuat demikian sekurang-kurang nya sekali seminggu.

Berbalik kepada orang gaji ku, yang ku panggil Yante sahaja. Aku selalu terserempak dengan nya memakai tuala yang menutup tetek dan punggung nya sahaja, semasa nak memasuk ke bilik air. Pintu bilik nya bersebelahan dengan pintu bilik air. Jika aku duduk dikerusi bilik tamu akan nampak kedua-dua pintu tersebut. Aku sengaja melihat kalau-kalau dia keluar atau masuk ke bilik mandi.

Aku nampak pangkal peha dan pangkal buah dada nya putih melepak dan gebu sekali. Aku sentiasa membayangkan bagaimanan rupanya ketika ia berbogel. Ini membuatkan aku selalu berasa berahi. Kalau lah dapat si Yante ini, aku akan gomol puas tetek dan cipap nya. Setelah menjanda, lebih dari 3 tahun, tentulah ia merasa kepingin untuk bersetubuh dan mengemot zakar didalam lubang cipap nya.

Aku jarang bercakap secara terus dengan kerana isteri ku tidak membenarkan nya. Cemburu. Aku cuma dapat lihat dari jauh sahaja.

Kadang-kadang semasa beselisih dengan nya di dalam rumah, mau rasanya ku peluk dan meramas punggung dan tetek nya yang menonjol itu. Tapi terpaksa tahan perasan itu didalam hati sahaja. Semasa di rumah ia sentiasa memakai t shirt dengan seluar yang agak longgar. Cuma malam sahaja ia memakai kain batik. Bila ia memakai kain batik, barulah jelas nampak punggung nya yang agak tonggek itu. Aku selalu tengok bra yang di basuh nya, saiz nya sama dengan saiz bra isteri ku, 36B.

Isteriku berkerja sebagai pegawai kerajaan dan selalu pergi outstation. Tetapi tak lama satu atau dua malam sahaja.

Satu hari isteri ku kena pergi berkursus di luar negara selama 2 minggu. Peluang ini yang aku tunggu.

Satu pagi aku balik kerumah dalam jam 10 pagi kerana tertinggal Hand Phone. Anak ku dua orang bersekolah dan balik pukul2 petang. Anak sulung ku berlajar di U tinggal di hostel. Yang tinggal hanya orang gaji ku saorang.

Aku letak keretaku diluar pagar rumah kerana malas nak buka gate pagar. Aku membawa kunci dan terus membuka pintu dan masuk kerumah. Tidak kelihatan si Yante dimana-mana. Aku terdengar bunyi air dari bilik air. Yante sedang mandi. Aku pergi kepintu bilik air dan didapati agak renggang kerana ia tidak menutup rapat. Dia saorang saja dirumah jadi pintu bilik air tak ditutup dengan rapat. Aku cuba melihat dari rengangan pintu nampak sebahagian badan Yante yang bertelanjang bulat. Aku hanya nampak sebahagian ponggong yang masih keras dan buah dadanya kerana terhalang oleh pintu. Aku berdiri terus memandang Yante sedang menggosok buah dada nya dengan sabun, kemudian cipap nya dan keseluruhan badan nya. Buah dadanya masih tegang dengan putting nya agak besar berwarna coklat kehitaman. Putting nya lebih besar dari putting isteri ku. Ianya berbuai-buai bila ia menangkat tangan dan bergoyang-goyang ketika ia bergerak. Zakar ku mula menegang dalam seluar ku. Badan nya putih gebu dan tidak banyak lemak diperut nya. rambutnya dipotong pendek.

Aku masih tidak bergerak dan terus menikmati pandangan yang sungguh memberahikan. Selesai mengosok badan nya, ia mula membuka shower dan membasuh sabun keseluruh badan nya. Ia memusing menghadap kearah pintu, dan aku dapat melihat buah dada dan cipap nya. Punya le tembam cipap si Yante ini. Bulu cipap nya hitam menutupi tundun dan alor cipapnya. Kalau ikutkan hati mau sahaja aku terkam dan jilat cipap nya yang tembam itu. Air dan buih sabun jatuh melalui alur cipap nya dan bulunya yang lebat hitam dibasahi dengan air menambahkan kesyokan aku.. Selepas itu ia menutup air dan mula menglap seluruh badan nya termasuk kelengkang nya. Ia membungkuk dan nampak punggung dan lubang jubur nya dengan jelas kerana ia membelangkankan pintu. Aku cepat-cepat beredar dan terus naik kebilik ku dengan perasan penuh berahi. Zakar ku masih keras. Setelah zakar ku turun, aku turun kebawah dan pergi kedapur.

” Eh bila bapak balik ?.” tanya Yante yang sudah berpakaian t-shirt putih dan berkain batik. Ia memakai bra berwarna hitm, jadi jelas lah nampak bentuk buah dadanya yang menggunung itu. Aku menjeling kearah buah dadanya. “Bapak nak minum ? ” Ia bertanya lagi. “Boleh lah, buatkan bapak orange jus” Aku duduk dikerusi dan Yante membelangkan ku untuk membuat air. Tali bra berwarna hitam nampak jelas kerana t-shirtnya tidak berapa tebal. Aku cepat terangsang jika nampak bra yang di pakai.

Aku bangun dan terus memeluk Yante dari belakang sambil meramas buah dadanya. “Eh bapak jangan buat begini, tak manis” kata Yante agak kuat. Aku makin memeluk nya dengan kuat, tangan ku tidak melepaskan buah dada nya dan mulut ku mula mengucup lehir dan tengkuk nya. Bulu romanya meremang bila aku kucup lehirnya” Bapak tolong lah jangan buat begini, saya takut..” katanya merayu sambil tangan nya cuba menolak tanganku yang sedang meramas kedua-dua buah dadanya. Pertama kali aku dapat merasakan tetek Yante, begitu lembut tetapi kenyal”Apa yang nak di takutkan, saya sorang saja di rumah ini.”. Kataku sambil terus meramas-ramas tetek dan punggung nya. Ku rapatkan zakarku yang telah keras kecelah punggung Yante dan mengesel-geselkan nya. ” tadi bapak dah lihat semua badan mu ketika Yante mandi” “Oh bapak mengintip saya mandi ye ?” katanya dan tangan nya mula memegang dan mengosok tangan ku. Nampak nya sudah memberikan respon yang positif. “Lain kali tutup pintu bila mandi” kata ku sambil tanganku meramas tetek nya dari luar baju.” Yante, badanmu masih cantik dan menarik, tau” kata ku memujuk. “Ish..Yante sudah tua lah mas”Ia mula memanggil aku mas , abang atau suami bagi orang Indon. “Tua tapi masih tegang dan menarik” kataku.

Aku memusingkan Yante, gelas ditangan nya entah kemana dan kami mulu berkucupan. Lidah ku mula memasuki mulut Yante dan kami bertukar-tukar kucupan panas. Tangan ku mula memasuki t shirt Yante dan meraba serta meramas buah dada nya yang masih dibaluti bra dengan perlahan. Jari-jari ku mula memasuki bra nya dan dapat mengentel-gentel putting nya yang agak besar. Putting nya mula mengeras begitu juga batang ku. Sebelah tangan ku meramas-ramas dengan kuat punggung Yante dan merapatkan badan ku kebadan nya. Tangan nya memeluk dan mengusap badan dan punggung ku. Matanya mula kelihatan kuyu.

“Kita naik ke bilak bapak.. sayang” aku mula memanggil nya sayang. Taulah bila dah stim, apa pun boleh panggil. Yang penting mesti dapat cipap si Yante janda ini.

Sambil berjalan ke bilik ku, kami berpelukkan. Aku memegang bahunya dan ia memeluk pinggang ku. Macam pasangan baru berpacaran. .Aku memicit-micit punggung nya.

Aku mendudukan nya keatas katil ku dan terus memasang air con, takut panas.

No comments:

Post a Comment