k Cerita Awek: Orang Gaji Ku – 03

Thursday, February 17, 2011

Orang Gaji Ku – 03

Cerita Berahi, Cerita Lucah, Cerita Dewasa, Cerita Ghairah, Cerita Panas, Gambar, Skodeng, Cewek Cantik, Gambar Bugil

Selepas pejabat, aku singgah ke farmasi untuk membeli vigara. Aku perlukan nya untuk malam ini. Selepas makan jam 10 aku telan sebiji vigara 50mg kerana ia memerlukan 1 jam untuk efektif. Semasa didapur, aku sempat mencium Yante di pipi. Aku tak boleh buat lebih-lebih kerana anak-anak ku ada. Berumur 12 dan 15 tahun.”jangan lupa masuk bilik Mas jam 11″ bisik aku pada Yante. Yante hanya tersenyum dan mengangguk.

Anak-anak ku study di bilik mereka dan aku turun kebawah pura-pura nak ambil air. Ku lihat Yante sedang membasuh pinggan. Ku dekati nya terus memeluk dan meraba punggung nya. Aku mencium tengkok nya. Yante membalas dan kata nya “sabar lah Mas, nanti malam pasti bagus”. Kote ku yang separuh keras ku gosok kecelah alor bontot Yante..”Hei dah keras.? Nanti Yante datang”.katanya .Aku ramas buah dadanya dan terus pergi.

Jam sebelas, aku masuk kebilik anak ku, check mereka dah tidur atau belum. Hari persekolahan aku suruh mereka tidur awal, selewat-lewat nya jam 11.30. Aku memadam lampu diruang tamu bilik atas. Yante masih menyiapkan kerja dibawah. Lepas tu aku dengar dia mandi di bilik air.

Aku membuka almari isteri ku, mencari baju tidor seksi isteri ku yang aku beli semasa dulu. Sekarang banyak yang dah tak muat kerana badan isteri ku telah banyak berubah, menjadi lebih besar. Aku memilih baju tidur jarang berwarna hitam bersama panties yang beropol. Aku beli di German 10 tahun lalu. Aku suka isteriku memakai baju-baju yang seksi semasa berasmara.

Tepat jam 11.30 Yante mengetuk pintu bilik. Aku cepat-cepat buka dan tutup serta mengunci pintu bilik ku, takut-takut anak anak ku sedar. Ia memakai baju blouse yang berbutang dengan skirt labuh. Muka nya dipakai sedikit lipstick dan bedak. Aku lihat yante cantik pula malam itu. “Wah. Yante cantek sekali malam ini…”. ” Mestilah untuk mas tersayang” jawabnya manja. Aku terus memelukdan menucup mulut nya dan dia membalas dengan gahirah. Tangan ku meraba punggung dan dada nya. Ia tidak memakai panties dan bra ” Yang, sayang boleh tak pakai baju ini.?” “Wah seksi sekali Mas” “Mas nak tengok yante memakai baju ini” kataku.

Dia mengambil baju itu dan terus masuk kebilik air.

Selepas beberapa minit ia keluar dengan memakai baju tidur yang jarang itu. Aku tergamam bila melihat Yantie dengan pakian itu. Macam bidaidari. Tetek nya Nampak menggunung, menonjol dan bulu cipap nya pun nampak berbayang. Aku memadamkan lampu bilik, tinggal lampu tidur yang kemerahan, begitu romantis sekali.

Aku melihat sepuas hati Yante dengan baju tidur itu dengan penuh berahi dan zakar aku pun terus mencodak naik. Aku jatuhkan kain pelikat, tinggal tshirt sahaja.”Tak kan Mas nak lihat saja..”kata Yante. “kau sungguh cantik dan seksi sekali dengan baju itu” aku memuji Yante.

Kami berpelukan, mulut berkucupan, tangan ku meramas dan meraba tetek nya. Sekali sekali aku gentel putting nya. Ia sudah keras. Tangan ku satu lagi mengusup tundun dan cipap yante perlahan-lahan.Aku mengigit tetek yante dan puting dari luar baju. Yante mula benafas kencang, sambil tangan nya memegang zakar ku sambil mengusup-usup nya. Tangan ku memasuki baju nya dan meramas-ramas perlahan dan memicit puting tetek nya. “Mas, malam ini buatlah apapun, kerana yante memang memerlukan belaian saorang leleki, yante merelakan”

Aku membaringkan Yante di tilam ku dimana aku dan isteriku selalu bersetubuh. Aku mencium dan menjilat pusat, perut dan tundun nya sementara tangan ku masih meramas tetek nya yang gebu, halus dan lembut itu. Aku memasukkan tangan ku kedalam panties Yante melalui tepi kerana seluar itu memang dibuat longgar. Aku menarik seluar nya kebawah dan terus menjilat pantat Yante. Dia tolong menarik seluar terus keluar dari kaki nya. Aku menjilat kelentit nya dan ia mula menarik kepalaku dan menekan nya ke celah kelengkang. Aku gomol, jilat dan hisap bibir dan lubang pantat nya sepuas-puas hati. Yante menjerit-jerit kecil ” Mas..Mas ..aduh mas sedap mas, sedap mas..enak mas. Ooh..ahh..lagi mas …jangan berhenti mas..Hampir lemas ku dibuat Yante apabila muka ku ditekan ke cipapnya.

Aku membuka baju Yante dan bajuku, dan kami bertelanjang bogel dan berpelukan. Mulut bersama mulut, tangan Yante memegang batang ku, tanganku sebelah di tetek Yante dan sebelah lagi menggorek-gorek lubang pantat Yante. Pantanya sudah basah lencun.

Aku mengalihkan mulutku dari mulutnya ke telinga, tengkok dan menghisap putting tetek nya. Aku memasukan sepenuh yang mungkin tetek Yante dalam mulut ku.Ku hisap dan ku uli sepuaspuas nya tetek Yante yang kenyal, gebu dan lembut itu. “Aduh Mas.sedap mas, cepat masuk mas, Yante tak tahan ni….Yante merengek. Batang ku memang dah keras, aku cecahkan kepala nya ke lubang cipap yante secara perlahan. Aku tekan separuh dan berhenti.. Lubang nya sungguh licin dan sungguh nikmat. Aku tarik dan kemudian sorong lagi hingga ke pangkal. Aku biarkan ia berendam dalam lubang cipap Yante. Terasa kemutan demi kemutan, ada yang lemah dan ada yang kuat. ” Mas jangan berhenti mas, masuk dalam-dalam Mas, masuk mas..tarik mas, tarik laju-laju mas, nikmat sungguh mas…Ia mengoyang-goyangkan pinggul nya seperti menari. Ini membuatkan air ku macam nak terpancut oleh kesedapan dan kemutan cipap yante. “Yante,..oh Yante..Yante… jangan goyang sayang, biar diam saja, nanti Mas terpancut cepat, rugi nanti.” Aku merayu.

Kami berdiam diri beberapa minit hanya berpelukan, batang ku masih tegang dalam lubang cipap Yantee. Aku merasa dan menikmati kemutan Yantee.

Aku mencabut batangku dan menyuruh Yante menyarap. Aku letak bantal dibawah perut nya menjadikan punggung nya tertunggek keatas dan alur cipap nya terbuka. Aku tampong cipap nya dengan tangan ku sambil jari ku mengorek lubang nya. Yante mengerang kesedapan. Ini menambahkan rangsangan ku. Aku menjilat pantat Yante dari belakang dan jeritan Yante makin kuat.”Bang..Mas.. saya dah tak tahan, masuklah cepat. Yante maukan batang mu dalam burit ku”rengek Yante agak kuat. Dengan perlahan aku mendekatkan kepala zakar ku kecipap Yante dan terus menujah masuk. Dengan sekali tekan sahaja seluruh batang ku sudah masuk kepantat Yante. Sungguh licin kerana banyak air nya. Aku sorong..tarik..sorong tarik batang ku kedalam cipap Yante. Tangan ku sekejap mengosok punggung Yantee yang gebu dan sekejap memeluk badan nya sambil meramas tetek dan putting yang sudah keras dari belakang sambil batang ku keluar masuk pantat Yante. “Mas..aduh mas ..sedap mas.. dalam lagi mas..kuat lagi mas..aku nak nak sampai mas..auh .ah..massss..aduh..aduh..sedapppp…mas”. Aku berhenti sekejap dan menyuruh Yante telentang dan cepat-cepat batangku masuk kedalam lubang pantat yante. Aku lebih suka memancut dalam posisi ini. “Yante..Yante ..sedap yang..sedap yang..oh kemut lagi yantee.. abang nak terpancut sekarang..Yanteee…”Aku tarik punggung Yantee dan Yantee mengangkat pingul nya keatas menyebabkan batang ku masuk paling dalam.. dan pruuuttt.pruttt..air mani ku terpancut dalam lubang pantat Yante..Yante menjerit.. “Bang…. sedap bang…”.lubang pantat nya mengemut batang ku dan terasa panas apabila kedua-dua air bercampur. Aku terus mencium dan mengucup Yantee sambil tangan ku memeluk Yantee kemas..tetek nya menjadi pengalas yang empuk dianatra badan Yante dengan dada ku. Nafas kami termengah.mengah. batang ku masih keras angkara viagra , berendam dalam air mani ku dan Yantee didalam cipap Yante merasai kemutan yang kuat dan yang lemah.sungguh nikmat. Hingga tak terkata.

Tangan ku mengusup rambut dan kepala Yantee dan tangan nya di punggung ku . “Mas ..sungguh nikmat ku rasa..sedap sekali.” “Mas pun puas yang..tapi nanti nak lagi” kataku. “Wah sungguh kuat mas ni ya.saya sudah capek, ngak bisa lgi kok” .

Batang ku masih dalam pantat Yantee dan kami saring berpelukan, aku diatas dan Yantee dibawah.

Kami bebaring sambil berpelukan dan menarik selimut menutupi tubuh kami. Kami tidur keletihan hingga kepagi..

Selama dua minggu isteri ku tiada, banyak kali kami bersetubuh. Teutama waktu pagi. Selepas menghantar anak ku ke sekolah pukul 7 pagi hingga aku kepejabat jam 9.30, ada 2 jam setenggah masa untuk kami bersama menikmati nikmat bersetubuh. Semasa waktu tidak selamat, aku pancutkan air di luar. Yante juga sudah pandai menghisap zakar ku dan aku sudah boleh control. Hisapan zakar lebih nikmat kerana lidah dan mulut boleh mengawal sempit atau tidak. Isteri ku tak mahu menghisap zakar ku.

Setelah isteri ku kembali, kami masih terus melakukan kerja-kerja tersebut. Seminggu sekali aku akan balik kerumah waktu pagi dan aku setubuhi Yante. Kadang-kadang bila isteri ku sudah tidur, aku akan mencuri masuk bilik Yantee dan kami melakukan hubungan sek di bilik nya. Kadang-kadang aku akan balik sekejap, peluk Yantee dari belakang dan kami buat doggy stail sambil berdiri. Aku angkat kain nya dan sondol pantatnya dari belakang.

Gaji Yantee sebulan RM500 yang dibayar oleh isteri ku. Aku tambah RM500 lagi. Aku juga selalu belikan Bra dan Panties yang elok dan seksi untuk Yantee. Biasa nya ia akan pakai bila kami hendak bersama.

Selepas dua tahun, Yantee kembali ke Medan.aku merasa betul-betul kehilangan nya. Sebelum dia balik ke Medan, kami sempat bersetubuh sebanyak dua kali semalam..untuk bekal dia balik Indon.

No comments:

Post a Comment