k Cerita Awek: May 2011

Wednesday, May 25, 2011

Ada gadis nak Melabur

Memberi sememangnya makruf lebih sukar daripada menerima. Memberi, punya nilai pengorbanan di situ. Korban akan menyebabkan kita kekurangan sesuatu. Contoh ada dua orang, terkorban seorang, maka tinggal satu. Begitulah duit, kita ada RM1000, kita beri pada orang lain RM500, maka kita hanya tinggal RM500 dan bukan lagi RM1000.

Manusia, apabila memberi, dia akan teragak-agak kerana memikirkan kekurangan yang akan dia hadapi. Kekurangan ini, membuatkan manusia takut hendak memberi.Hal ini kerana, dia menganggap bahawa memberi sesuatu, sama dengan merugikan diri sendiri.

Berbanding dengan menerima yang hakikatnya dan kesannya berlawanan daripada memberi(maksudnya mendapat keuntungan), manusia tidak senang dan tidak ringan untuk memberi. Sebab itu, manusia lebih suka diberi dari dia yang memberi.

Itu realiti, di mana-mana sahaja, setiap tempat dan masa.

Saturday, May 21, 2011

Emakku sayang -2

Tidak seperti biasa, pagi itu aku bangun tidur terlewat. Jam menunjukkan pukul 7.00 pagi. Selalunya pada waktu ini aku telah keluar dari rumah untuk ke sekolah tetapi episod malam tadi bersama emak membuatkan aku sangat letih. Dalam hatiku berkata,"Begini rasanya selepas bersetubuh." Kerana ini adalah pengalaman pertama aku melakukan persetubuhan. Dalam perjalanan aku ke bilik air, aku menjenguk ke bilik emak. Aku lihat emak tiada di biliknya. Ini tidak pernah berlaku kerana emak jarang bangun seawal pagi. Selepas membuat sarapan pagi dan abah pergi kerja, selalunya emak akan tidur semula. Selepas aku keluar dari bilik mandi, aku masuk ke bilik untuk bersiap pergi ke sekolah. Apabila aku keluar dari bilikku, emak telah berada di dapur dan memanggilku untuk bersarapan. Aku gamam dan tidak tahu bagaimana untuk menghadapi situasi pagi itu. Aku malu untuk bertentang mata dengan emak. Aku khuatir dia akan marah tetapi sebaliknya yang berlaku. Emak menyapaku dahulu. "Napi…mak tak sempat buat sarapan untuk Napi, ini mak belikan kueh kat rumah Mak Jah untuk sarapan. Mari sarapan dengan mak." Rupanya mak keluar pergi beli sarapan tadi. " Mak letih sangat hingga tak sedar tertidur sampai siang." Emak meneruskan kata-katanya. Aku hanya diam sahaja dan terus menuju ke meja makan. Aku lihat emak begitu ceria wajahnya. Pagi itu aku lihat emak sudah siap mandi dan rambutnya kelihatan basah. Aku mencuri-curi pandang ke wajah emak dan pada hari itu aku baru aku sedar bahawa emak aku masih cantik dan jantung aku berdebar, bagai berhadapan dengan seorang kekasih. Aku rasa aku sudah jatuh cinta dengan emak aku sendiri. Tiba-tiba emak bersuara, " Tak sedar, anak emak sudah dewasa dan handsome pulak tu." Jantung aku semakin kuat debarannya mendengarkan kata-kata emak. Batang aku berdenyut-denyut dan mula mengeras. "Napi tak payah pergi sekolah lah hari ini. Ini pun dah lambat, duduk rumah tolong mak ajelah hari ini." Pinta emak aku. Bagai pucuk dicita, ulam mendatang, aku terus memberikan jawapanku. "Ia lah." Jawabku ringkas. Emak terus berlalu dan baring di atas sofa sambil membaca majalah URTV yang dibelinya. Aku duduk bersarapan seorang. Apabila aku bangun dari duduk ku, emak memanggil aku, "Napi…tolong picitkan kepala emak, emak pening kepala lah." Aku terus menuju ke sofa dan merapati emak. Emak meletakkan majalahnya dan aku memicit-micit dahinya. Mata emak dipejamkan dan aku memandang wajah emak aku yang masih cantik itu. Emak aku berbadan rendah, tidaklah gemuk sangat tetapi badannya bulat, munkin kerana kerendahannya, dikelihatan gempal sedikit. Buah dadanya bersaiz kecil. Aku yang tinggi 5 kaki 8 inci ,jika berdiri bersamanya, ketinggian emak hanya setakat hidungku. Abah juga rendah orangnya. Mereka sama tinggi sebab itu aku hairan kenapa aku lebih tinggi daripada kedua orang tuaku dalam usia aku 13 tahun ini. Sambil memicit-micit kepala emak, mataku meratahi tubuh emak yang sedang terbaring di sofa. Batang aku masih mengeras sambil aku bayangkan peristiwa malam semalam. Aku ingin mengulanginya lagi tetapi aku tidak pasti akan ada kesempatan seperti itu lagi. Dalam masih memejamkan matanya lagi dan tanpa memalingkan mukanya padaku, emak mula berbicara dengan bersahaja. "Napi, apa perasaan Napi selepas apa yang Napi buat pada mak malam tadi." Aku terkejut dengan soalan itu tetapi aku cuba mencari jawapan yang terbaik untuk dijawab walaupun terasa seperti halkumku tenggelam untuk bersuara. Aku cuba menjawab dengan tenang tetapi suaraku seolah-olah enggan keluar. "Napi…er..sayang mak." Jawab ku. "Itu saja." Balas emak dengan tenang. "Mak boleh mengandung tau..Napi lepaskan air mani dalam pepek mak." Aku rasa kepala aku berpusing, tak tahu nak menyambung cakap emak. Malu, segan, takut menghantui benakku. Emak meneruskan kata-katanya. "Malam ni Napi boleh tidur dengan emak, dan malam esok dengan lusa, tapi bila abah balik, Napi tidur bilik sendiri." Aku hanya mengganguk-anggukkan kepalaku. Tiba-tiba emak memusingkan tubuhnya menghadap aku yang sedang duduk dilantai sebelah sofa. Mukaku betul-betul bertentang muka emak. Emak memandang matanya tepat ke mataku. Aku hanya memandang matanya. Ketika itu tangan emak memaut leherku dan menarikku rapat ke mukanya. Dia mengucup mulutku dan aku membalas dengan menjolokkan lidahku de dalam mulutnya. Nafas ibu semangkin kuat, sekuat debaran jantungku. Aku memeluk emak dengan kemas apabila tiba-tiba dia melepaskan kucupannya dan dengan nafasnya yang kuat, serentak ia berkata, "Kita masuk dalam bilik sayang..Napi buat mak macam semalam." Dan emak terus bangun, membuka baju kurungnya sehingga terserlah buah dadanya tanpa coli. Dia bergerak ke arah biliknya dan sambil berjalan dia melurutkan kainnya, menampakkan punggungnya yang gebu lalu terus menuju ke katil. Aku turut bangun dan menuju ke pintu depan, menyelak pintu dan merapatkan tingkap-tingkap. Dari dalam bilik aku dengar mak berkata, "Napi..buat apa tu..cepat sini nak." Aku segera menuju ke bilik emak sambil membuka baju dan seluar sekolahku. Aku hanya berseluar dalam ketika memasuki bilik mak. "Buka seluar dalam Napi." Emak mengarahkan aku. "Mari barig sebelah emak." Aku melurutkan seluar dalam aku dan terus baring disisi emak. Aku memaut tubuhnya dan dia terus mengucup mulutku. Aku terasa batang aku mencucuk pada tubuh emak. Sambil mengucupku tangan kirinya mencapai batang aku dan mengurut-urutnya. Tangan aku meraba-raba teteknya, setiap kali aku memicit-micit putting teteknya, emak mengerang kesedapan. Urutan emak pada batang ku membuatkan aku hampir terpancut tetapi aku segera mengalihkan tangannya dan aku menelentangkan tubuh emak. "Ya Napi…main mak sayang, masukkan Napi punya dalam pepek mak." Pinta emak padaku. "Kita bersetubuh sayang…". Dalam hatiku berkata sendiri . "Emak tak payah suruh, aku tahu apa aku nak buat." "Napi lepas luar..ya sayang." Pinta emak lagi. Aku cuma menggangukkan kepala tetapi aku tak pasti aku dapat lakukan itu. Kami terus berulit dan bau badan kami bersatu menambahkan berahi dan syahwat aku dan emak. "Emak, Napi nak masukkan." Kataku. Emak menggangukkan kepalanya tanda bersedia untuk menerima batang anaknya ke dalam lubang farajnya. "Masukkan sayang." Dan serentak itu aku menekan batangku masuk ke dalam pepek emak aku. Muka emak berkeriut apabila aku menujah masuk. Aku tidak pasti adakah dia kesakitan atau kenikmatan tetapi aku terus mengerakkan punggungku. Emak memaut leherku sambil punggungnya digerakkan mengikut rentak hayunan punggung ku. Mulut emak terngangga kesedapan. Kepalanya dipusingkan kekiri dan kekanan melayan perasaan nikmatnya. Tiba-tiba emak mengerang kuat dan merapatkan mulutnya ke mulutku. Lidahku dinyonyotnya serentak dengan kakinya mengejang dan tubuhnya menghenjut-henjut. Aku terasa batangku licin dan hampir terlepas dari kemutannya yang kuat. Aku sedar, emak telah sampai ke puncak nikmat. Selepas itu mak berkata, "Mak dah sampai…puas, Napi teruskan sampai Napi puas." Aku teruskan henjutanku dalam keadaan pepek emak yang basah dan licin. "Napi bila nak pancut..Napi cabut ya sayang." Emak mengingatkanku lagi. Aku hanya mengganguk dengan optimis. Aku tahu aku akan sampai dan aku lepaskan air maniku sedikit sedikit sambil aku teruskan hayunan batang ku. Dalam hati jahatku, aku ingin melihat emak aku menggandungkan anakku..atau? adikku. Apabila telah aku perahkan semua air maniku, aku pura-pura cabut dan memegang batang ku seraya berkata. "Napi sampai mak." Emak tidak menyedari bahawa air mani aku telah bercampur dengan air kelazatannya sendiri di dalam farajnya. Aku rebahkan tubuhku di atas tubuhnya sambil membisik ke telinga emak. "Sedap tak mak." " Emak menjawab."Sedap sayang…emak puas untuk hari ini, abah………." Belum sempat emak menghabiskan ayatnya aku menutup mulut emak dan berkata padanya. "Bila kita bersama atau bila-bila saja kita bersetubuh…mak jangan sebut nama atau pasal abah. Napi tak mahu dia menghantui hubungan kita dan bila depan abah, Napi panggil emak ..mak..tapi bila kita berdua sahaja, Napi panggil emak…Mah saja." Nama emak aku ialah Mariamah oleh itu jika aku tersasul memanggilnya Mah tidak nampak sangat perbezaannya. Selepas itu kami berbaring telanjang bogel sambil berpelukan, berkucupan dan berbual-bual tentang hubungan kami yang akan kami lanjutkan selama-lamanya. Aku nyatakan pada emak, aku bukan sahaja setakat sayang padanya, tetapi selepas malam semalam aku sebenarnya telah jatuh cinta pada emakku sendiri. Pada mulanya emak tidak dapat menerimanya tetapi selepas aku berjanji akan terus memuaskan nafsunya pada bila-bila masa emak mahu dan dengan berbagai pujuk rayuku seperti orang bercinta, emak akui cintaku. Aku juga memujuknya mengandungkan benihku jika ia menjadi dengan tidak sengaja. Dia pula mahu kami terus bercinta seperti pasangan suami isteri walaupun pada hakikatnya aku adalah kandungnya. Hari-hari selepas itu kami kerap melakukan persetubuhan. Kami berzina seolah-olah aku suaminya. Perasaan cinta kami tidak dapat dibendung lagi sehinggalah pada hari abah pulang daripada berubat. Pada malam abah pulang dari kampung, mereka tidur sebilik. Aku merasa cemburu yang amat sangat terhadap abah. Aku mahukan emak untuk ku sahaja tetapi aku harus menerima hakikat bahawa mereka adalah suami isteri. Abah berhak memperlakukan apa sahaja pada emak tetapi setiap kali abah selesai melampiaskan nafsunya, dia akan tertidur macam batang kayu sehingga emak mengejutnya pada waktu subuh untuk pergi kerja. Pada subuhnya selepas abah pergi kerja. Emak akan memanggil aku masuk ke biliknya dan dia akan menceritakan apa yang berlaku. Walaupun abah telah berurut tetapi keadaannya pulih hanya untuk seketika sahaja dan akan kembali mengecewakannya, sebab itu kini dia memerlukan aku. Selepas emak melahirkan aku, emak tidak mahu mempunyai anak lagi kerana kehidupan kami susah dengan abah bekerja sebagai pemandu lori balak. Emak memakan jamu perancang supaya dia tidak hamil tetapi selepas abah kemalangan dia berhenti menggunakannya kerana air mani abah tidak lagi dapat membenihkan rahimnya. Oleh kerana abah masih bekerja sebagai pemandu lori, tetapi kini dia memandu trailer, dia kerap jarang berada di rumah. Ada masanya sehingga tiga ke empat hari, baru dia pulang dan dia selalu memberitahu aku dan emak berapa lama dia akan keluar menghantar barang dari Kota Baharu ke Pelabuhan Kelang atau ke Johor Bahru. Maka itu aku dan emak mempunyai masa untuk bersama sebagai suami isteri di rumah. Emak tidak kesunyian lagi, dia akan dapat bila dia mahu dan begitu juga aku. Sebulan telah berlalu dan emak tidak datang kotor lagi. Dia mengajak aku pergi ke klinik untuk memeriksa kandungannya. Sah doktor mengatakan bahawa dia telah mengandung. Pada mulanya emak kelihatan resah dan sugul. Sesampai di rumah, aku mengajaknya bersetubuh untuk meraikan tetapi emak menolak. Dia tidak tahu bagaiman hendak menyampaikan berita tersebut pada abah. Dia takut abah akan merasa syak bahawa emak telah menduakannya tetapi aku memujuknya dan mengajarnya bagaimana untuk memaklumkan kepada ayah. Aku menyuruhnya menunggu sehingga kandungannya berusia tiga bulan, baru dia memaklumkan kepada abah. Aku menyuruhnya mengatakan bahawa ia terjadi ketika abah menyetubuhinya selepas abah pulang daripada berurut. Selepas aku menerangkan pada emak, barulah dia tersenyum dan kami pun masuk ke bilik lalu melayarkan lagi bahtera ke lautan kenikmatan. Kini tiada kata perlu diucapkan. Kenikmatan dan kepuasan adalah puncaknya. Aku dan emakku telah terlanjur jauh. Kini aku benar-benar rasa nikmat bermain cinta dengan emakku sendiri. Kami saling membalas cinta. Emak tidak menganggap aku anak kecil lagi malah aku dilayan sebagai suaminya setiap kali abah tiada dirumah sehinggakan ketika kami bersetubuh, aku tidak memanggilnya emak sebaliknya memanggil namanya dan emak memanggilku sayang atau abang. Kami bercinta seperti remaja yang sedang hangat bercinta sehingga lupa keadaan sebenar disekeliling kami. Kami sentiasa bersama-sama di mana sahaja. Orang kampung hanya tahu kami sebagai anak dengan emak tetapi apabila kami berada di tempat jauh dari kenalan, kami akan berjalan berpimpin tangan seperti suami isteri. Di sekolah, kawan-kawan hanya tahu bahawa aku adalah seorang yang pemalu, tiada teman wanita yang tidak aku perlukan. Aku selalu ditanya oleh kawan-kawan kenapa aku tidak lagi keluar rumah bersiar-siar bersama mereka atau ke majlis-majlis harijadi rakan-rakan setingkatan. Ada yang mengatakan aku takut dengan emak dan abahku. Aku sudah tidak memperdulikan kawan-kawan ku lagi. Aku lebih senang berada disamping emakku di rumah. Kami bebas melakukan apa sahaja tanpa gangguan. Di kampung ku ini, jarak antara sesebuah rumah adalah jauh dan jarang sekali ada jiran yang bertandang kerana kebanyakkan mereka bekerja suami isteri di kilang-kilang di bandar berdekatan atau pun bekerja sebagai penoreh. Hari berganti minggu dan minggu berganti bulan, kini perut emak sudah kelihatan menonjol. Abah sangat gembira kerana sangkanya dia telah menghamilkan emak tetapi hakikat sebenarnya, emak sedang mengandungkan cucu abah. Mereka berdua kurang bertengkar kini kerana emak hendak menjaga hati abah supaya dia tidak dapat mengesan perbuatan curang kami berdua. Aku dianggap oleh abah sebagai anak yang baik. Rajin membantu emak di rumah dan tidak bergaul dengan kawan-kawan yang sering kelihatan merayau-rayau keliling kampung. Walaupun emak sedang sarat mengandung, persetubuhan kami tetap kerap seperti biasa. Dengan abah, emak hanya membiarkan sahaja di menyetubuhinya dengan batang lembiknya asalkan abah puas. Abah tidak pernah bertanya lagi mengapa emak tidak marah padanya apabila dia kerap terpancut dahulu walaupun dalam keadaan lembik tetapi emak tidak membenarkan lagi abah memasukkan jarinya ke dalam pepek emak. Selalunya selepas abah memuaskan nafsunya sendiri dan tertidur, emak akan merangkak masuk ke bilikku dan kami akan bersetubuh sepuas-puasnya. Aku selalu menunjukkan emak gambar-gambar porno dengan berbagai-bagai posisi persetubuhan tetapi emak kata dia tidak mahu buat seperti dalam gambar itu kerana padanya amat menjijikkan terutama adengan menjilat pepek dan menghisap batang. Dia lebih gemar melakukan persetubuhan secara konvensional atau secara tradisi dengan aku menghempap tubuhnya. Hanya sekali-sekali dia akan naik ke atas tubuhku dan kami bersetubuh secara itu. Aku pernah cuba sekali, cara bersetubuh dengan dia menonggeng dan aku masukkan batang aku dari belakang tetapi emak kata dia tidak puas dengan cara itu kerana aku tidak bermain dengan teteknya apalagi mengucup dan mengulum lidah ketika bersetubuh. Selepas itu, emak tidak mahu lagi bersetubuh dengan cara menonggeng. Walaubagaimanapun aku tetap merasa puas bersetubuh dengan emak. Emak paling gemar aku menjilat seluruh tubuhnya sebelum kami bersetubuh sebab itu setiap kali kami hendak bersetubuh, emak akan membersihkan dirinya dahulu. Aku pula tidak suka emak memakai wangian. Aku lebih suka bau tubuh mak yang asli kerana ianya adalah bau berahi yang keluar apabila emak sedang berahi. Aku kadang-kadang cuba juga menjalarkan jilatan ku ke pepeknya tetapi cepat-cepat mak akan mengepitkan kelengkangnya

Emakku sayang -2

Tidak seperti biasa, pagi itu aku bangun tidur terlewat. Jam menunjukkan pukul 7.00 pagi. Selalunya pada waktu ini aku telah keluar dari rumah untuk ke sekolah tetapi episod malam tadi bersama emak membuatkan aku sangat letih. Dalam hatiku berkata,"Begini rasanya selepas bersetubuh." Kerana ini adalah pengalaman pertama aku melakukan persetubuhan. Dalam perjalanan aku ke bilik air, aku menjenguk ke bilik emak. Aku lihat emak tiada di biliknya. Ini tidak pernah berlaku kerana emak jarang bangun seawal pagi. Selepas membuat sarapan pagi dan abah pergi kerja, selalunya emak akan tidur semula. Selepas aku keluar dari bilik mandi, aku masuk ke bilik untuk bersiap pergi ke sekolah. Apabila aku keluar dari bilikku, emak telah berada di dapur dan memanggilku untuk bersarapan. Aku gamam dan tidak tahu bagaimana untuk menghadapi situasi pagi itu. Aku malu untuk bertentang mata dengan emak. Aku khuatir dia akan marah tetapi sebaliknya yang berlaku. Emak menyapaku dahulu. "Napi…mak tak sempat buat sarapan untuk Napi, ini mak belikan kueh kat rumah Mak Jah untuk sarapan. Mari sarapan dengan mak." Rupanya mak keluar pergi beli sarapan tadi. " Mak letih sangat hingga tak sedar tertidur sampai siang." Emak meneruskan kata-katanya. Aku hanya diam sahaja dan terus menuju ke meja makan. Aku lihat emak begitu ceria wajahnya. Pagi itu aku lihat emak sudah siap mandi dan rambutnya kelihatan basah. Aku mencuri-curi pandang ke wajah emak dan pada hari itu aku baru aku sedar bahawa emak aku masih cantik dan jantung aku berdebar, bagai berhadapan dengan seorang kekasih. Aku rasa aku sudah jatuh cinta dengan emak aku sendiri. Tiba-tiba emak bersuara, " Tak sedar, anak emak sudah dewasa dan handsome pulak tu." Jantung aku semakin kuat debarannya mendengarkan kata-kata emak. Batang aku berdenyut-denyut dan mula mengeras. "Napi tak payah pergi sekolah lah hari ini. Ini pun dah lambat, duduk rumah tolong mak ajelah hari ini." Pinta emak aku. Bagai pucuk dicita, ulam mendatang, aku terus memberikan jawapanku. "Ia lah." Jawabku ringkas. Emak terus berlalu dan baring di atas sofa sambil membaca majalah URTV yang dibelinya. Aku duduk bersarapan seorang. Apabila aku bangun dari duduk ku, emak memanggil aku, "Napi…tolong picitkan kepala emak, emak pening kepala lah." Aku terus menuju ke sofa dan merapati emak. Emak meletakkan majalahnya dan aku memicit-micit dahinya. Mata emak dipejamkan dan aku memandang wajah emak aku yang masih cantik itu. Emak aku berbadan rendah, tidaklah gemuk sangat tetapi badannya bulat, munkin kerana kerendahannya, dikelihatan gempal sedikit. Buah dadanya bersaiz kecil. Aku yang tinggi 5 kaki 8 inci ,jika berdiri bersamanya, ketinggian emak hanya setakat hidungku. Abah juga rendah orangnya. Mereka sama tinggi sebab itu aku hairan kenapa aku lebih tinggi daripada kedua orang tuaku dalam usia aku 13 tahun ini. Sambil memicit-micit kepala emak, mataku meratahi tubuh emak yang sedang terbaring di sofa. Batang aku masih mengeras sambil aku bayangkan peristiwa malam semalam. Aku ingin mengulanginya lagi tetapi aku tidak pasti akan ada kesempatan seperti itu lagi. Dalam masih memejamkan matanya lagi dan tanpa memalingkan mukanya padaku, emak mula berbicara dengan bersahaja. "Napi, apa perasaan Napi selepas apa yang Napi buat pada mak malam tadi." Aku terkejut dengan soalan itu tetapi aku cuba mencari jawapan yang terbaik untuk dijawab walaupun terasa seperti halkumku tenggelam untuk bersuara. Aku cuba menjawab dengan tenang tetapi suaraku seolah-olah enggan keluar. "Napi…er..sayang mak." Jawab ku. "Itu saja." Balas emak dengan tenang. "Mak boleh mengandung tau..Napi lepaskan air mani dalam pepek mak." Aku rasa kepala aku berpusing, tak tahu nak menyambung cakap emak. Malu, segan, takut menghantui benakku. Emak meneruskan kata-katanya. "Malam ni Napi boleh tidur dengan emak, dan malam esok dengan lusa, tapi bila abah balik, Napi tidur bilik sendiri." Aku hanya mengganguk-anggukkan kepalaku. Tiba-tiba emak memusingkan tubuhnya menghadap aku yang sedang duduk dilantai sebelah sofa. Mukaku betul-betul bertentang muka emak. Emak memandang matanya tepat ke mataku. Aku hanya memandang matanya. Ketika itu tangan emak memaut leherku dan menarikku rapat ke mukanya. Dia mengucup mulutku dan aku membalas dengan menjolokkan lidahku de dalam mulutnya. Nafas ibu semangkin kuat, sekuat debaran jantungku. Aku memeluk emak dengan kemas apabila tiba-tiba dia melepaskan kucupannya dan dengan nafasnya yang kuat, serentak ia berkata, "Kita masuk dalam bilik sayang..Napi buat mak macam semalam." Dan emak terus bangun, membuka baju kurungnya sehingga terserlah buah dadanya tanpa coli. Dia bergerak ke arah biliknya dan sambil berjalan dia melurutkan kainnya, menampakkan punggungnya yang gebu lalu terus menuju ke katil. Aku turut bangun dan menuju ke pintu depan, menyelak pintu dan merapatkan tingkap-tingkap. Dari dalam bilik aku dengar mak berkata, "Napi..buat apa tu..cepat sini nak." Aku segera menuju ke bilik emak sambil membuka baju dan seluar sekolahku. Aku hanya berseluar dalam ketika memasuki bilik mak. "Buka seluar dalam Napi." Emak mengarahkan aku. "Mari barig sebelah emak." Aku melurutkan seluar dalam aku dan terus baring disisi emak. Aku memaut tubuhnya dan dia terus mengucup mulutku. Aku terasa batang aku mencucuk pada tubuh emak. Sambil mengucupku tangan kirinya mencapai batang aku dan mengurut-urutnya. Tangan aku meraba-raba teteknya, setiap kali aku memicit-micit putting teteknya, emak mengerang kesedapan. Urutan emak pada batang ku membuatkan aku hampir terpancut tetapi aku segera mengalihkan tangannya dan aku menelentangkan tubuh emak. "Ya Napi…main mak sayang, masukkan Napi punya dalam pepek mak." Pinta emak padaku. "Kita bersetubuh sayang…". Dalam hatiku berkata sendiri . "Emak tak payah suruh, aku tahu apa aku nak buat." "Napi lepas luar..ya sayang." Pinta emak lagi. Aku cuma menggangukkan kepala tetapi aku tak pasti aku dapat lakukan itu. Kami terus berulit dan bau badan kami bersatu menambahkan berahi dan syahwat aku dan emak. "Emak, Napi nak masukkan." Kataku. Emak menggangukkan kepalanya tanda bersedia untuk menerima batang anaknya ke dalam lubang farajnya. "Masukkan sayang." Dan serentak itu aku menekan batangku masuk ke dalam pepek emak aku. Muka emak berkeriut apabila aku menujah masuk. Aku tidak pasti adakah dia kesakitan atau kenikmatan tetapi aku terus mengerakkan punggungku. Emak memaut leherku sambil punggungnya digerakkan mengikut rentak hayunan punggung ku. Mulut emak terngangga kesedapan. Kepalanya dipusingkan kekiri dan kekanan melayan perasaan nikmatnya. Tiba-tiba emak mengerang kuat dan merapatkan mulutnya ke mulutku. Lidahku dinyonyotnya serentak dengan kakinya mengejang dan tubuhnya menghenjut-henjut. Aku terasa batangku licin dan hampir terlepas dari kemutannya yang kuat. Aku sedar, emak telah sampai ke puncak nikmat. Selepas itu mak berkata, "Mak dah sampai…puas, Napi teruskan sampai Napi puas." Aku teruskan henjutanku dalam keadaan pepek emak yang basah dan licin. "Napi bila nak pancut..Napi cabut ya sayang." Emak mengingatkanku lagi. Aku hanya mengganguk dengan optimis. Aku tahu aku akan sampai dan aku lepaskan air maniku sedikit sedikit sambil aku teruskan hayunan batang ku. Dalam hati jahatku, aku ingin melihat emak aku menggandungkan anakku..atau? adikku. Apabila telah aku perahkan semua air maniku, aku pura-pura cabut dan memegang batang ku seraya berkata. "Napi sampai mak." Emak tidak menyedari bahawa air mani aku telah bercampur dengan air kelazatannya sendiri di dalam farajnya. Aku rebahkan tubuhku di atas tubuhnya sambil membisik ke telinga emak. "Sedap tak mak." " Emak menjawab."Sedap sayang…emak puas untuk hari ini, abah………." Belum sempat emak menghabiskan ayatnya aku menutup mulut emak dan berkata padanya. "Bila kita bersama atau bila-bila saja kita bersetubuh…mak jangan sebut nama atau pasal abah. Napi tak mahu dia menghantui hubungan kita dan bila depan abah, Napi panggil emak ..mak..tapi bila kita berdua sahaja, Napi panggil emak…Mah saja." Nama emak aku ialah Mariamah oleh itu jika aku tersasul memanggilnya Mah tidak nampak sangat perbezaannya. Selepas itu kami berbaring telanjang bogel sambil berpelukan, berkucupan dan berbual-bual tentang hubungan kami yang akan kami lanjutkan selama-lamanya. Aku nyatakan pada emak, aku bukan sahaja setakat sayang padanya, tetapi selepas malam semalam aku sebenarnya telah jatuh cinta pada emakku sendiri. Pada mulanya emak tidak dapat menerimanya tetapi selepas aku berjanji akan terus memuaskan nafsunya pada bila-bila masa emak mahu dan dengan berbagai pujuk rayuku seperti orang bercinta, emak akui cintaku. Aku juga memujuknya mengandungkan benihku jika ia menjadi dengan tidak sengaja. Dia pula mahu kami terus bercinta seperti pasangan suami isteri walaupun pada hakikatnya aku adalah kandungnya. Hari-hari selepas itu kami kerap melakukan persetubuhan. Kami berzina seolah-olah aku suaminya. Perasaan cinta kami tidak dapat dibendung lagi sehinggalah pada hari abah pulang daripada berubat. Pada malam abah pulang dari kampung, mereka tidur sebilik. Aku merasa cemburu yang amat sangat terhadap abah. Aku mahukan emak untuk ku sahaja tetapi aku harus menerima hakikat bahawa mereka adalah suami isteri. Abah berhak memperlakukan apa sahaja pada emak tetapi setiap kali abah selesai melampiaskan nafsunya, dia akan tertidur macam batang kayu sehingga emak mengejutnya pada waktu subuh untuk pergi kerja. Pada subuhnya selepas abah pergi kerja. Emak akan memanggil aku masuk ke biliknya dan dia akan menceritakan apa yang berlaku. Walaupun abah telah berurut tetapi keadaannya pulih hanya untuk seketika sahaja dan akan kembali mengecewakannya, sebab itu kini dia memerlukan aku. Selepas emak melahirkan aku, emak tidak mahu mempunyai anak lagi kerana kehidupan kami susah dengan abah bekerja sebagai pemandu lori balak. Emak memakan jamu perancang supaya dia tidak hamil tetapi selepas abah kemalangan dia berhenti menggunakannya kerana air mani abah tidak lagi dapat membenihkan rahimnya. Oleh kerana abah masih bekerja sebagai pemandu lori, tetapi kini dia memandu trailer, dia kerap jarang berada di rumah. Ada masanya sehingga tiga ke empat hari, baru dia pulang dan dia selalu memberitahu aku dan emak berapa lama dia akan keluar menghantar barang dari Kota Baharu ke Pelabuhan Kelang atau ke Johor Bahru. Maka itu aku dan emak mempunyai masa untuk bersama sebagai suami isteri di rumah. Emak tidak kesunyian lagi, dia akan dapat bila dia mahu dan begitu juga aku. Sebulan telah berlalu dan emak tidak datang kotor lagi. Dia mengajak aku pergi ke klinik untuk memeriksa kandungannya. Sah doktor mengatakan bahawa dia telah mengandung. Pada mulanya emak kelihatan resah dan sugul. Sesampai di rumah, aku mengajaknya bersetubuh untuk meraikan tetapi emak menolak. Dia tidak tahu bagaiman hendak menyampaikan berita tersebut pada abah. Dia takut abah akan merasa syak bahawa emak telah menduakannya tetapi aku memujuknya dan mengajarnya bagaimana untuk memaklumkan kepada ayah. Aku menyuruhnya menunggu sehingga kandungannya berusia tiga bulan, baru dia memaklumkan kepada abah. Aku menyuruhnya mengatakan bahawa ia terjadi ketika abah menyetubuhinya selepas abah pulang daripada berurut. Selepas aku menerangkan pada emak, barulah dia tersenyum dan kami pun masuk ke bilik lalu melayarkan lagi bahtera ke lautan kenikmatan. Kini tiada kata perlu diucapkan. Kenikmatan dan kepuasan adalah puncaknya. Aku dan emakku telah terlanjur jauh. Kini aku benar-benar rasa nikmat bermain cinta dengan emakku sendiri. Kami saling membalas cinta. Emak tidak menganggap aku anak kecil lagi malah aku dilayan sebagai suaminya setiap kali abah tiada dirumah sehinggakan ketika kami bersetubuh, aku tidak memanggilnya emak sebaliknya memanggil namanya dan emak memanggilku sayang atau abang. Kami bercinta seperti remaja yang sedang hangat bercinta sehingga lupa keadaan sebenar disekeliling kami. Kami sentiasa bersama-sama di mana sahaja. Orang kampung hanya tahu kami sebagai anak dengan emak tetapi apabila kami berada di tempat jauh dari kenalan, kami akan berjalan berpimpin tangan seperti suami isteri. Di sekolah, kawan-kawan hanya tahu bahawa aku adalah seorang yang pemalu, tiada teman wanita yang tidak aku perlukan. Aku selalu ditanya oleh kawan-kawan kenapa aku tidak lagi keluar rumah bersiar-siar bersama mereka atau ke majlis-majlis harijadi rakan-rakan setingkatan. Ada yang mengatakan aku takut dengan emak dan abahku. Aku sudah tidak memperdulikan kawan-kawan ku lagi. Aku lebih senang berada disamping emakku di rumah. Kami bebas melakukan apa sahaja tanpa gangguan. Di kampung ku ini, jarak antara sesebuah rumah adalah jauh dan jarang sekali ada jiran yang bertandang kerana kebanyakkan mereka bekerja suami isteri di kilang-kilang di bandar berdekatan atau pun bekerja sebagai penoreh. Hari berganti minggu dan minggu berganti bulan, kini perut emak sudah kelihatan menonjol. Abah sangat gembira kerana sangkanya dia telah menghamilkan emak tetapi hakikat sebenarnya, emak sedang mengandungkan cucu abah. Mereka berdua kurang bertengkar kini kerana emak hendak menjaga hati abah supaya dia tidak dapat mengesan perbuatan curang kami berdua. Aku dianggap oleh abah sebagai anak yang baik. Rajin membantu emak di rumah dan tidak bergaul dengan kawan-kawan yang sering kelihatan merayau-rayau keliling kampung. Walaupun emak sedang sarat mengandung, persetubuhan kami tetap kerap seperti biasa. Dengan abah, emak hanya membiarkan sahaja di menyetubuhinya dengan batang lembiknya asalkan abah puas. Abah tidak pernah bertanya lagi mengapa emak tidak marah padanya apabila dia kerap terpancut dahulu walaupun dalam keadaan lembik tetapi emak tidak membenarkan lagi abah memasukkan jarinya ke dalam pepek emak. Selalunya selepas abah memuaskan nafsunya sendiri dan tertidur, emak akan merangkak masuk ke bilikku dan kami akan bersetubuh sepuas-puasnya. Aku selalu menunjukkan emak gambar-gambar porno dengan berbagai-bagai posisi persetubuhan tetapi emak kata dia tidak mahu buat seperti dalam gambar itu kerana padanya amat menjijikkan terutama adengan menjilat pepek dan menghisap batang. Dia lebih gemar melakukan persetubuhan secara konvensional atau secara tradisi dengan aku menghempap tubuhnya. Hanya sekali-sekali dia akan naik ke atas tubuhku dan kami bersetubuh secara itu. Aku pernah cuba sekali, cara bersetubuh dengan dia menonggeng dan aku masukkan batang aku dari belakang tetapi emak kata dia tidak puas dengan cara itu kerana aku tidak bermain dengan teteknya apalagi mengucup dan mengulum lidah ketika bersetubuh. Selepas itu, emak tidak mahu lagi bersetubuh dengan cara menonggeng. Walaubagaimanapun aku tetap merasa puas bersetubuh dengan emak. Emak paling gemar aku menjilat seluruh tubuhnya sebelum kami bersetubuh sebab itu setiap kali kami hendak bersetubuh, emak akan membersihkan dirinya dahulu. Aku pula tidak suka emak memakai wangian. Aku lebih suka bau tubuh mak yang asli kerana ianya adalah bau berahi yang keluar apabila emak sedang berahi. Aku kadang-kadang cuba juga menjalarkan jilatan ku ke pepeknya tetapi cepat-cepat mak akan mengepitkan kelengkangnya

Friday, May 20, 2011

Aku & Mama

Pagi itu aku pulang sekolah lebih awal, karena memang minggu ini kami menjalani ujian semester 2 untuk kenaikan kelas 3 SMU. Sesampai dirumah nampak sebuah mobil sedan putih parkir didepan rumah. Siapa ya ? dalam hatiku bertanya.

Padahal mama hari ini jadwalnya tennis. Untuk menghilangkan penasaranku segera kumasuki rumah. Ternyata di ruang tamu ada mama yang sedang berbincang dengan tamunya. Mama masih menggunakan pakaian olah raganya, sedangkan tamu itu masih berpakaian kerja dan berdasi.
"Sudah pulang sekolahnya ya sayang" Tanya mama padaku.
"Oh iya, ini perkenalkan om Ari relasi bisnis papamu, kebetulan pulang tennis tadi ketemu, jadi mama diantar pulang sekalian". Kami saling berjabat tangan untuk berkenalan. Mereka kutinggalkan masuk kekamarku untuk berganti baju seragam sekolah.

Aku adalah anak kedua dari dua bersaudara. Kakakku perempuan melanjutkan sekolah SMU-nya di kota "M" dan tingalnya indekost disana. Alasannya karena mutu sekolahnya lebih baik dari yang ada dikotaku ( padahal daripada tidak naik kelas dan jadi satu kelas denganku ). Jadi tinggal aku sendirian yg menemani mamaku, karena papa sering pergi ke luar kota untuk melakukan kegiatan bisnisnya.
"Indra, tolong kesini sebentar sayang." tiba-tiba terdengar suara mama memanggilku. "Ya ma !" aku segera beranjak untuk menemui mama di ruang tamu.
"Om Ari mau minta tolong di belikan rokok ke warung sayang" pinta mama. Aku segera mengambil uang dan beranjak pergi ke warung untuk beli rokok. Sepulangnya dari warung tidak kutemui mama maupun om Ari di ruang tamu, padahal mobil om Ari masih parkir di depan rumah. Rokok kuletakkan di meja tamu lalu kutinggalkan kembali ke kamarku.

Melewati kamar mama nampak pintu sedikit terbuka. Dengan rasa penasaran kuintip melalui celah pintu yang terbuka tadi. Didalam kamar nampak pemandangan yang membuat jantungku berdegup kencang dan membuatku sering menelan ludah. Nampak mama yang telanjang bulat tidur di atas ranjang dengan om ari menindih dan mengulum payudara mama tanpa menggunakan celana lagi. Dengan gerakan teratur naik turun menyetubuhi mamaku. Sambil mengerang dan meggeleng ke kiri dan kekanan, nampak mamaku menikmati puncak dari birahinya. Tak lama kemudian nampak om Ari mengejang dan rubuh diatas pelukan mama. Mungkin sudah mengalami orgasme. Tanpa sengaja dengan wajah kelelahan mama melihat kearah pintu tempat aku mengintip dan mebiarkan aku berlalu untuk kembali ke kamarku.

Sesampainya di dalam kamar pikiranku berkecamuk membayangkan pemandangan yang baru kulihat tadi. Takterasa tanganku melakukan aktifitas di penisku hingga mengeluarkan cairan yang membuatku merasakan kenikmatan sampai aku tertidur dengan pulas.

Malam harinya aku belajar untuk persiapan ujian besok pagi. Tiba tiba pintu kamar terbuka.
"Sedang belajar ya sayang" nampak mama masuk kekamarku menggunakan daster tidur.
"Iya ma, untuk persiapan ujian besok pagi" mamaku duduk di ranjangku yang letaknya dibelakang meja belajarku.
"Kamu marah sama mama ya ?" tiba tiba mama memecahkan keheningan.
"Kenapa harus marah ma ?" tanyaku heran.
"Karena kamu sudah melihat apa yang mama lakukan dengan om ari siang tadi".
"Enggak ma, memangnya om Ari telah menyakiti mama ?" aku balik bertanya.
"Enggak, malah om Ari telah memberikan apa yang selama ini tidak mama dapatkan dari papamu. Papamu kan sering keluar kota, bahkan mama dengar papamu punya istri muda lagi."
"Kenapa mama diam saja ?" tayaku.
"Yang penting bagi mama segala keperluan kita terpenuhi, mama tidak akan mempermasalahkan itu."
"Kamu mau membantu mama sayang ?" tiba tiba mama memelukku dari belakang. Dapat kurasakan payudaranya yang ukurannya sedang menempel di punggungku.
"Menolong apa ma ?" jawabku dengan suara bergetar dan sesekali menelan ludah.
"Memberikan apa yang selama ini tidak mama dapatkan dari papamu."
"Tapi, aku kan anakmu?"
"Kamu kan laki-laki juga, jadi kalau kita sedang melakukannya jangan berpikir kalau kita ini adalah ibu dan anak." sambil berkata begitu tiba tiba mamaku sudah memegang batang penisku yang sudah menegang dari tadi.
"Wow, ternyata punyamu besar juga ya" goda mamaku, aku jadi tersipu malu.

Tiba tiba mamaku mengeluarkan penisku dari celana pendek yang kupakai, kepalanya mendekati penisku dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Sambil mengocok ngocok dan memainkan lidahnya di ujung penisku. Kurasakan kenikmatan yang belum pernah kurasakan, tiba tiba "crot…crot. ." keluar cairan kenikmatan yang langsung ditampung mulut mama.

"Yah, sudah keluar deh, padahal mama belum kebagian" kata mamaku sambil menelan cairan sperma yang ada dalam mulutnya. Aku jadi malu sendiri, maklum yang pertama kali kulakukan.
"Pindah ke ranjang yuk" ajak mamaku sambil berdiri menuju ranjangku. Aku ngikut aja bagai kerbau yang dicocok hidungnya. Mamaku tidur terlentang diatas ranjang masih menggunakan dasternya. Ketika kakinya diangkat agak ditekuk tampak mem*k mamaku yang dikelilingi bulu halus itu terbuka. Ternyata mamaku tidak memakai celana dalam dibalik dasternya. Membuat dadaku jadi berdebar debar melihat pemandangan yang indah itu.
"Ayo kesini!" kata mamaku sambil menarik turun celana kolor yang aku pakai. Dasar si kecilku nggak bisa melihat barang aneh, langsung terbangun lagi.
"Nah, itu sudah bangun lagi." seru mamaku. Kudekati bagian pangkal paha mamaku, tercium olehku aroma yang keluar dari mem*k mamaku yang membuaku makin terangsang. Sambil perlahan kusibak belahan lobang kenikmatan yang didalamnya berwarna merah jambu itu. Kujilat cairan yang keluar dari dalamnya, nikmat rasanya.

"Teruskan indra, jilati bagian itu" lenguh mamaku yang merasakan kenikmatan. Kujilat dan terus kuhisap cairan yang keluar sampai tak bersisa. Setelah sekian lama bermain didaerah vagina mamaku, kuangkat kepalaku dari jepitan paha mamaku. Kulihat mamaku sudah tergolek tanpa selembar benangpun yang menutupi tubuhnya. Mungkin waktu asyik bermain dibawah tadi, mamaku mulepaskan daster yang dikenakannya. Kubuka kaos yang sedang kupakai, sehingga kami sama-sama dalam keadaan telanjang bulat. Kudekati tubuh mamaku sambil perlahan lahan kutindih sambil menghujani ciuman ke bibir mamaku. Kami berciuman sambil memainkan payudara mamaku, kuremas remas dan kupuntir puting payudara yang dulu menjadi sumber makananku pada waktu masih bayi. Tangan mamaku sudah memegang batang penisku dan dibimbingnya kearah lobang kenikmatannya yang sudah basah.
"Tekan sayang…" pinta mamaku. Dengan ragu-ragu kutekan penisku dan bless menancap masuk ke lobang vagina mamaku yang sudah licin.

Oh..nikmatnya, sambil kutarik keluar masuk kedalam lobang kenikmatan itu. Desahan napas mamaku semakin membuat aku terpacu untuk mempercepat irama pemompaan batang penisku kedalam lobang kenikmatan mamaku. Tak lama kemudian…
"Oh, aku sudah sampai sayang, kamu benar benar hebat".

Terasa lobang kenikmatan mamaku bertambah basah oleh cairan yang keluar dari dalam dan menimbulkan bunyi yang khas seirama keluar masuknya batang penisku. Tiba-tiba mama mencabut batang penisku, padahal sedang keras-kerasnya.
"Sebentar ya sayang, biar ku lap dulu lobangya, sambil kita rubah posisi."

Disuruhya aku telentang dengan batang penis yang tegak hampir menyentuh pusarku. Mamaku jongkok tepat diatas batang penisku. Sambil membimbing batang penisku memasuki lobang kenikmatan yang sudah mongering karena di lap dengan ujung kain daster, ditekannya pantat mamaku hingga bless, kembali si kecilku memasuki goa kenikmatan mamaku, meskipun agak seret tapi rasanya lebih enak, sambil perlahan lahan diangkatnya naik turun pantat mamaku, yang membuat aku jadi tambah merem melek. Lama kelamaan jadi tambah licin dan membuat semakin lancarnya batang penisku untuk keluar masuk. Semakin cepat irama naik turunya pantat mamaku, tiba tiba tanganya mencengkeram kuat dadaku dan…

"Aku sudah sampai lagi sayang" desah mamaku. Tubuhnya melemah dan menghentikan irama naik turun pantatnya. Tubuhnya mengelosor telentang disampingku, dan membiarkan batang penisku masih tegak berdiri. " Aku sudah tidak sanggup lagi sayang, terseah mau kamu apain saja " kata mamaku pelan. Aku hadapkan mamaku kekiri, sambil kuangkat kaki kanannya hingga nampak tonjolan lobang vaginanya mulai terbuka. Kumasukkan batang penisku lewat belakang sambil perlahan lahan ku pompa keluar masuk kedalamnya. Irama pemompaanku makin lama makin kupercepat sampai akhirnya tubuhku mengejang hendak mengeluarkan peluru cairan dari lobang penisku, dan crot…crot…crot muntahlah lahar dari lobang penisku. Bersamaan dengan itu mamaku mengerang lemah " Oh sayang, aku keluar lagi ". Batang peniskupun melemah, dan keluar dengan sendirinya dari lobang petualangan. Kamipun tertidur pulas dalam keadan telanjang bulat sambil berpelukan ( kaya telletubis aja ).

Pagi harinya aku terbangun dengan keadaan segar, mamaku sudah tidak ada disampingku. Ku ambil handuk dan kulilitkan menutupi kemaluanku menuju ke kamar mandi. Di ruang makan aku berpapasan dengan mama yang sudah segar bugar habis mandi. Kudekati mamaku dan kucium pipinya dengan mesra, aroma sabun mandi tercium dari tubuh mamaku. " Semalam kamu hebat sayang, untuk itu mama siapkan telor setengah matang dan susu hangat untuk memulihkan lagi staminamu " bisik mamaku lembut. Sambil duduk dengan hanya dililit oleh handuk kuminum susu hangat dan kumakan dua butir telur setengah matang dengan kububuhi merica bubuk dan garam. Mamaku mendampingiku berdiri disampingku, karena tercium aroma segar sabun mandi membuat birahiku jadi naik. Perlahan lahan batang penisku berdiri menyibak lilitan handuk yang menutupinya. Mamaku terseyum melihat kejadian itu, sambil dipegangnya batang penisku berbisik " Nanti siang aja sepulang kamu dari sekolah kita lakukan lagi ". Dengan kecewa aku beranjak menuju kamar mandi untuk bersiap siap ujian semester di hari terakhir. Tak sabar rasanya untuk segera menyelesaikan ujian hari ini, agar bisa berpetualang penuh kenikmatan…

Warung

Cerita ini berawal pada tahun 1997 dan kejadian itu terjadi di rumah istri om-ku. Om-ku itu bekerja pada bidang marketing, jadi kadang bisa meninggalkan rumah sampai satu minggu lamanya, dan untuk mencukupi kebutuhan hidup mereka berdua bersama tiga anaknya yang masih kecil, mendirikan sebuah warung di depan rumah. Tanteku itu orangnya lumayan menarik dengan postur tubuh setinggi 170 cm dengan ukuran dada 34B, berumur kira-kira 29 tahun. Sebenarnya dulu aku suka sekali melihat tubuh mulus tanteku, secara tidak sengaja ketika dia sedang mandi karena memang di tempat kami kamar mandi pada saat itu atasnya tidak tertutup genteng dan tanpa berpintu, jadi kalau ada yang mandi di situ hanya dengan melampirkan handuk di tembok yang menjadikan tanda bahwa kamar mandi sedang dipakai.

Tidak sampai di situ saja, kadang tanteku ini suka memakai baju tidur yang model terusan tipis tanpa memakai BH dan itu sering sekali kulihat ketika di pagi hari. Apalagi aku sering sekali bangun pagi sudah dipastikan tanteku sedang menyapu halaman depan dan itu otomatis ketika dia menunduk menampakkan buah dadanya yang lumayan besar dan montok. Hal ini dilakukan sebelum dia menyiapkan keperluan sekolah anaknya, kalau om-ku biasanya tidak ada di rumah karena sering bertugas di luar kota selama empat hari. Pernah aku melamunkan bagaimana rasanya jika aku melakukan persetubuhan dengan tanteku itu, namun akhirnya paling-paling kutumpahkan di kamar mandi sambil ber-onani. Rupanya anga-anganku itu dapat terkabul ketika aku sedang menumpang nonton TV di rumah tanteku pada siang hari dimana ketiga anaknya sedang sekolah dan om-ku sedang bertugas keluar kota pada pagi harinya.

Kejadian itu terjadi ketika aku sedang menonton TV sendirian yang bersebelahan dengan warung tanteku. Ketika itu aku ingin mengambil rokok, aku langsung menuju ke sebelah. Rupanya tanteku sedang menulis sesuatu, mungkin menulis barang belanjaan yang akan dibelanjakan nanti.
“Tante, Diko mau ambil rokok, nanti Diko bayar belakangan ya!” sapaku kepada tanteku. “Ambil saja, Ko!” balas tanteku tanpa menoleh ke arahku yang tepat di belakangnya sambil meneruskan menulis dengan posisi membungkuk. Karena toples rokok ketengan yang akan kuambil ada di sebelah tanteku tanpa sengaja aku menyentuh buah dadanya yang kebetulan tanpa memakai BH. “Aduh! hati-hati dong kalau mau mengambil rokok. Kena tanganmu, dada tante kan jadi nyeri!” seru tanteku sambil mengurut-urut kecil di dadanya yang sebelah samping kirinya. Namun karena tidak memakai BH, nampak dengan jelas pentil susu tanteku yang lumayan besar itu. “Maaf Tan, aku tidak sengaja. Begini aja deh Tan, Diko ambilin minyak supaya dada Tante tidak sakit bagaimana!” tawarku kepada tanteku. “Ya sudah, sana kamu ambil cepat!” ringis tanteku sambil masih mengurut dadanya.

Dengan segera kuambilkan minyak urut yang ada di dalam, namun ketika aku masuk kembali di dalam warung secara perlahan, aku melihat tante sedang mengurut dadanya tapi melepaskan baju terusannya yang bagian atasnya saja. “Ini Tante, minyak urutnya!” sengaja aku berkata agak keras sambil berpura-pura tidak melihat apa yang tanteku lakukan. Mendengar suaraku, tanteku agak terkejut dan segera merapikan bagian atas bajunya yang masih menggelantung di bagian pinggangnya. Tampak gugup tanteku menerima minyak urut itu tapi tidak menyuruhku untuk lekas keluar. Tanpa membuang kesempatan aku langsung menawarkan jasaku untuk mengurut dadanya yang sakit, namun tanteku agak takut. Pelan-pelan dengan sedikit memaksa aku berhasil membujuknya dan akhirnya aku dapat ijinnya untuk mengurut namun dilakukan dari belakang.

Sedikit demi sedikit kuoleskan minyak di samping buah dadanya dari belakang namun secara perlahan pula kumemainkan jariku dari belakang menuju ke depan. Sempat kaget juga ketika tanteku mengetahui aksi nakalku. “Diko! kamu jangan nakal ya!” seru tanteku namun tidak menepis tanganku dari badannya yang sebagian ditutupi baju. Mendapati kesempatan itu aku tidak menyia-nyiakan dan secara aktif aku mulai menggunakan kedua tanganku untuk mengurut-urut secara perlahan kedua bukit kembar yang masih ditutupi dari depan oleh selembar baju itu. “Ohh.. oohh..” seru tanteku ketika tanganku sudah mulai memegang susunya dari belakang sambil memilin-milin ujung susunya. “Jangan.. Diko.. jang..” tante masih merintih namun tidak kuacuhkan malah dengan sigap kubalikkan tubuh tanteku hingga berhadapan langsung dengan diriku. Kemudian dengan leluasa kumulai menciumi susu yang di sebelah kiri sambil masih mengurut-urut susu di sebelahnya. Kemudian aku mulai mencucupi kedua puting susunya secara bergantian dan tanteku mulai terangsang dengan mengerasnya kedua susunya.

Tidak sampai di situ, rupanya tangan tanteku mulai menjelajahi ke bawah perutku berusaha untuk memegang kemaluanku yang sudah dari tadi mengencang. Ketika dia mendapatkannya secara perlahan, dikocok-kocok batang kemaluanku secar perlahan dan tiba-tiba tanteku mengambil sikap jongkok namun sambil memegang kemaluanku yang lamayan panjang. Untuk diketahui, batang kemaluanku panjangnya kurang lebih 20 cm dengan diameter 3,5 cm. Tanteku rupanya sedikit terkejut dengan ukuran kemaluanku apalagi sedikit bengkok, namun dengan sigap tapi perlahan tanteku mulai mengulum kemaluanku secara perlahan dan semakin lama semakin cepat. “Ah.. ah.. ah.. yak.. begitu.. terus.. terus..” erangku sambil memegangi kepala tanteku yang maju mundur mengulum batang kemaluanku. Kemudian karena aku sudah tidak tahan, tubuh tante kuangkat agar duduk di pinggir meja dimana tadi dia menulis, dan dengan sedikit gerakan paha tanteku kupaksa agar meregang. Rupanya tanteku masih mengenakan CD dan dengan perlahan kubuka CD-nya ke samping dan terlihatlah gundukan kemaluannya yang sudah basah.

Secara perlahan kuciumi kemaluan tanteku dan kumain-mainkan klirotisnya. “Ah.. ahh.. Diko, Tante mau keluuaarr..” Beberapa saat kemudian rupanya tanteku akan mengalami orgasme, dia langsung memegangi kepalaku agar tetap di belahan kemaluannya dan kemudian mengeluarkan cairan surganya di mulutku, “Crett.. crett.. cret..” mulutku sampai basah terkena cairan surga tanteku. Kemudian tanteku agak lemas namun masih kujilati kemaluannya yang akhirnya membangkitkan nafsu untuk bersetubuh denganku. Kuangkat tubuh tante ke bawah warung, dan dengan sedikit agak keras aku dapat merubah posisinya menelentang di depanku, kubukakan semakin lebar kedua kakinya dan mulai kuarahkan ujung kemaluanku ke mulut lubang kemaluannya. Agak susah memang karena memang aku agak kurang berpengalaman dibidang ini namun rupanya tanteku dapat memahaminya. Dengan sabarnya dituntunnya ujung kemaluanku tepat di lubang kemaluannya. “Pelan-pelan ya, Diko!” lirih tanteku sambil menggenggam kemaluanku.

Ketika baru masuk kepala kemaluanku tanteku mulai agak meringis tetapi aku sudah tidak kuat lagi dengan agak sedikit paksa akhirnya kemaluanku dapat masuk seluruhnya. “Diko.. akh..” jerit kecil tanteku ketika kumasukkan seluruh batang kemaluanku di dalam lubang kemaluannya yang lumayan basah namun agak sempit itu sambil merapatkan kedua kakinya ke pinggangku. Perlahan aku melakukan gerakan maju mundur sambil meremas-remas dua susunya. Hampir tiga puluh menit kemudian gerakanku makin lama main cepat. Rupanya aku hampir mencapai puncak. “Tan.. aku.. aku mauu.. keluar..” bisikku sambil mempercepat gerakanku. “Dikeluarkan di dalam saja, Dik!” balas tanteku sambil menggeleng-gelengkan kecil kepalanya dan menggoyangkan pantatnya secara beraturan. “Tan.. aku.. keluarr..” pekikku sambil menancapkan kemaluanku secara mendalam sambil masih memegangi susunya. Rupanya tanteku juga mengalami hal yang sama denganku, dia memajukan pantatnya agar kemaluanku dapat masuk seluruhnya sambil menyemburkan air surganya untuk ketiga kalinya. “Cret.. cret.. cret..” hampir lima kali aku memuntahkan air surga ke dalam lubang kemaluan tanteku dan itu juga di campur dengan air surga tanteku yang hampir berbarengan keluar bersamaku. “Cret.. cret.. cret.. ahh..” tanteku melengkungkan badannya ketika mengeluarkan air surga yang dari lubang kemaluannya.

Akhirnya kami tergeletak di bawah dan tanteku secara perlahan bangun untuk berdiri sambil mencoba melihat kemaluannya yang masih dibanjiri oleh air surga. “Diko! kamu nakal sekali, berani sekali kami berbuat ini kepada Tante, tapi Tante senang kok, Tante puas atas kenakalan kamu,” bisik tanteku perlahan. Aku hanya bisa terseyum, sambil menaikkan kembali celanaku yang tadi dipelorotkan oleh tanteku. Tanteku akhirnya berjalan keluar, namun sebelum itu dia masih menyempatkan dirinya untuk memegang kemaluanku yang lumayan besar ini.

Inilah pengalamanku yang pertama, dan sejak itu kami kadang mencuri waktu untuk mengulangi hal tersebut, apalagi jika aku atau tanteku ingin mencoba posisi baru dan pasti ketika Om-ku dan anak-anak tanteku berangkat sekolah. Sekarang hal itu sudah tidak kulakukan lagi karena tanteku sekarang ikut Om-ku yang mendapat tugas di daerah.

Aku & Mama

Pagi itu aku pulang sekolah lebih awal, karena memang minggu ini kami menjalani ujian semester 2 untuk kenaikan kelas 3 SMU. Sesampai dirumah nampak sebuah mobil sedan putih parkir didepan rumah. Siapa ya ? dalam hatiku bertanya.

Padahal mama hari ini jadwalnya tennis. Untuk menghilangkan penasaranku segera kumasuki rumah. Ternyata di ruang tamu ada mama yang sedang berbincang dengan tamunya. Mama masih menggunakan pakaian olah raganya, sedangkan tamu itu masih berpakaian kerja dan berdasi.
"Sudah pulang sekolahnya ya sayang" Tanya mama padaku.
"Oh iya, ini perkenalkan om Ari relasi bisnis papamu, kebetulan pulang tennis tadi ketemu, jadi mama diantar pulang sekalian". Kami saling berjabat tangan untuk berkenalan. Mereka kutinggalkan masuk kekamarku untuk berganti baju seragam sekolah.

Aku adalah anak kedua dari dua bersaudara. Kakakku perempuan melanjutkan sekolah SMU-nya di kota "M" dan tingalnya indekost disana. Alasannya karena mutu sekolahnya lebih baik dari yang ada dikotaku ( padahal daripada tidak naik kelas dan jadi satu kelas denganku ). Jadi tinggal aku sendirian yg menemani mamaku, karena papa sering pergi ke luar kota untuk melakukan kegiatan bisnisnya.
"Indra, tolong kesini sebentar sayang." tiba-tiba terdengar suara mama memanggilku. "Ya ma !" aku segera beranjak untuk menemui mama di ruang tamu.
"Om Ari mau minta tolong di belikan rokok ke warung sayang" pinta mama. Aku segera mengambil uang dan beranjak pergi ke warung untuk beli rokok. Sepulangnya dari warung tidak kutemui mama maupun om Ari di ruang tamu, padahal mobil om Ari masih parkir di depan rumah. Rokok kuletakkan di meja tamu lalu kutinggalkan kembali ke kamarku.

Melewati kamar mama nampak pintu sedikit terbuka. Dengan rasa penasaran kuintip melalui celah pintu yang terbuka tadi. Didalam kamar nampak pemandangan yang membuat jantungku berdegup kencang dan membuatku sering menelan ludah. Nampak mama yang telanjang bulat tidur di atas ranjang dengan om ari menindih dan mengulum payudara mama tanpa menggunakan celana lagi. Dengan gerakan teratur naik turun menyetubuhi mamaku. Sambil mengerang dan meggeleng ke kiri dan kekanan, nampak mamaku menikmati puncak dari birahinya. Tak lama kemudian nampak om Ari mengejang dan rubuh diatas pelukan mama. Mungkin sudah mengalami orgasme. Tanpa sengaja dengan wajah kelelahan mama melihat kearah pintu tempat aku mengintip dan mebiarkan aku berlalu untuk kembali ke kamarku.

Sesampainya di dalam kamar pikiranku berkecamuk membayangkan pemandangan yang baru kulihat tadi. Takterasa tanganku melakukan aktifitas di penisku hingga mengeluarkan cairan yang membuatku merasakan kenikmatan sampai aku tertidur dengan pulas.

Malam harinya aku belajar untuk persiapan ujian besok pagi. Tiba tiba pintu kamar terbuka.
"Sedang belajar ya sayang" nampak mama masuk kekamarku menggunakan daster tidur.
"Iya ma, untuk persiapan ujian besok pagi" mamaku duduk di ranjangku yang letaknya dibelakang meja belajarku.
"Kamu marah sama mama ya ?" tiba tiba mama memecahkan keheningan.
"Kenapa harus marah ma ?" tanyaku heran.
"Karena kamu sudah melihat apa yang mama lakukan dengan om ari siang tadi".
"Enggak ma, memangnya om Ari telah menyakiti mama ?" aku balik bertanya.
"Enggak, malah om Ari telah memberikan apa yang selama ini tidak mama dapatkan dari papamu. Papamu kan sering keluar kota, bahkan mama dengar papamu punya istri muda lagi."
"Kenapa mama diam saja ?" tayaku.
"Yang penting bagi mama segala keperluan kita terpenuhi, mama tidak akan mempermasalahkan itu."
"Kamu mau membantu mama sayang ?" tiba tiba mama memelukku dari belakang. Dapat kurasakan payudaranya yang ukurannya sedang menempel di punggungku.
"Menolong apa ma ?" jawabku dengan suara bergetar dan sesekali menelan ludah.
"Memberikan apa yang selama ini tidak mama dapatkan dari papamu."
"Tapi, aku kan anakmu?"
"Kamu kan laki-laki juga, jadi kalau kita sedang melakukannya jangan berpikir kalau kita ini adalah ibu dan anak." sambil berkata begitu tiba tiba mamaku sudah memegang batang penisku yang sudah menegang dari tadi.
"Wow, ternyata punyamu besar juga ya" goda mamaku, aku jadi tersipu malu.

Tiba tiba mamaku mengeluarkan penisku dari celana pendek yang kupakai, kepalanya mendekati penisku dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Sambil mengocok ngocok dan memainkan lidahnya di ujung penisku. Kurasakan kenikmatan yang belum pernah kurasakan, tiba tiba "crot…crot. ." keluar cairan kenikmatan yang langsung ditampung mulut mama.

"Yah, sudah keluar deh, padahal mama belum kebagian" kata mamaku sambil menelan cairan sperma yang ada dalam mulutnya. Aku jadi malu sendiri, maklum yang pertama kali kulakukan.
"Pindah ke ranjang yuk" ajak mamaku sambil berdiri menuju ranjangku. Aku ngikut aja bagai kerbau yang dicocok hidungnya. Mamaku tidur terlentang diatas ranjang masih menggunakan dasternya. Ketika kakinya diangkat agak ditekuk tampak mem*k mamaku yang dikelilingi bulu halus itu terbuka. Ternyata mamaku tidak memakai celana dalam dibalik dasternya. Membuat dadaku jadi berdebar debar melihat pemandangan yang indah itu.
"Ayo kesini!" kata mamaku sambil menarik turun celana kolor yang aku pakai. Dasar si kecilku nggak bisa melihat barang aneh, langsung terbangun lagi.
"Nah, itu sudah bangun lagi." seru mamaku. Kudekati bagian pangkal paha mamaku, tercium olehku aroma yang keluar dari mem*k mamaku yang membuaku makin terangsang. Sambil perlahan kusibak belahan lobang kenikmatan yang didalamnya berwarna merah jambu itu. Kujilat cairan yang keluar dari dalamnya, nikmat rasanya.

"Teruskan indra, jilati bagian itu" lenguh mamaku yang merasakan kenikmatan. Kujilat dan terus kuhisap cairan yang keluar sampai tak bersisa. Setelah sekian lama bermain didaerah vagina mamaku, kuangkat kepalaku dari jepitan paha mamaku. Kulihat mamaku sudah tergolek tanpa selembar benangpun yang menutupi tubuhnya. Mungkin waktu asyik bermain dibawah tadi, mamaku mulepaskan daster yang dikenakannya. Kubuka kaos yang sedang kupakai, sehingga kami sama-sama dalam keadaan telanjang bulat. Kudekati tubuh mamaku sambil perlahan lahan kutindih sambil menghujani ciuman ke bibir mamaku. Kami berciuman sambil memainkan payudara mamaku, kuremas remas dan kupuntir puting payudara yang dulu menjadi sumber makananku pada waktu masih bayi. Tangan mamaku sudah memegang batang penisku dan dibimbingnya kearah lobang kenikmatannya yang sudah basah.
"Tekan sayang…" pinta mamaku. Dengan ragu-ragu kutekan penisku dan bless menancap masuk ke lobang vagina mamaku yang sudah licin.

Oh..nikmatnya, sambil kutarik keluar masuk kedalam lobang kenikmatan itu. Desahan napas mamaku semakin membuat aku terpacu untuk mempercepat irama pemompaan batang penisku kedalam lobang kenikmatan mamaku. Tak lama kemudian…
"Oh, aku sudah sampai sayang, kamu benar benar hebat".

Terasa lobang kenikmatan mamaku bertambah basah oleh cairan yang keluar dari dalam dan menimbulkan bunyi yang khas seirama keluar masuknya batang penisku. Tiba-tiba mama mencabut batang penisku, padahal sedang keras-kerasnya.
"Sebentar ya sayang, biar ku lap dulu lobangya, sambil kita rubah posisi."

Disuruhya aku telentang dengan batang penis yang tegak hampir menyentuh pusarku. Mamaku jongkok tepat diatas batang penisku. Sambil membimbing batang penisku memasuki lobang kenikmatan yang sudah mongering karena di lap dengan ujung kain daster, ditekannya pantat mamaku hingga bless, kembali si kecilku memasuki goa kenikmatan mamaku, meskipun agak seret tapi rasanya lebih enak, sambil perlahan lahan diangkatnya naik turun pantat mamaku, yang membuat aku jadi tambah merem melek. Lama kelamaan jadi tambah licin dan membuat semakin lancarnya batang penisku untuk keluar masuk. Semakin cepat irama naik turunya pantat mamaku, tiba tiba tanganya mencengkeram kuat dadaku dan…

"Aku sudah sampai lagi sayang" desah mamaku. Tubuhnya melemah dan menghentikan irama naik turun pantatnya. Tubuhnya mengelosor telentang disampingku, dan membiarkan batang penisku masih tegak berdiri. " Aku sudah tidak sanggup lagi sayang, terseah mau kamu apain saja " kata mamaku pelan. Aku hadapkan mamaku kekiri, sambil kuangkat kaki kanannya hingga nampak tonjolan lobang vaginanya mulai terbuka. Kumasukkan batang penisku lewat belakang sambil perlahan lahan ku pompa keluar masuk kedalamnya. Irama pemompaanku makin lama makin kupercepat sampai akhirnya tubuhku mengejang hendak mengeluarkan peluru cairan dari lobang penisku, dan crot…crot…crot muntahlah lahar dari lobang penisku. Bersamaan dengan itu mamaku mengerang lemah " Oh sayang, aku keluar lagi ". Batang peniskupun melemah, dan keluar dengan sendirinya dari lobang petualangan. Kamipun tertidur pulas dalam keadan telanjang bulat sambil berpelukan ( kaya telletubis aja ).

Pagi harinya aku terbangun dengan keadaan segar, mamaku sudah tidak ada disampingku. Ku ambil handuk dan kulilitkan menutupi kemaluanku menuju ke kamar mandi. Di ruang makan aku berpapasan dengan mama yang sudah segar bugar habis mandi. Kudekati mamaku dan kucium pipinya dengan mesra, aroma sabun mandi tercium dari tubuh mamaku. " Semalam kamu hebat sayang, untuk itu mama siapkan telor setengah matang dan susu hangat untuk memulihkan lagi staminamu " bisik mamaku lembut. Sambil duduk dengan hanya dililit oleh handuk kuminum susu hangat dan kumakan dua butir telur setengah matang dengan kububuhi merica bubuk dan garam. Mamaku mendampingiku berdiri disampingku, karena tercium aroma segar sabun mandi membuat birahiku jadi naik. Perlahan lahan batang penisku berdiri menyibak lilitan handuk yang menutupinya. Mamaku terseyum melihat kejadian itu, sambil dipegangnya batang penisku berbisik " Nanti siang aja sepulang kamu dari sekolah kita lakukan lagi ". Dengan kecewa aku beranjak menuju kamar mandi untuk bersiap siap ujian semester di hari terakhir. Tak sabar rasanya untuk segera menyelesaikan ujian hari ini, agar bisa berpetualang penuh kenikmatan…

Warung

Cerita ini berawal pada tahun 1997 dan kejadian itu terjadi di rumah istri om-ku. Om-ku itu bekerja pada bidang marketing, jadi kadang bisa meninggalkan rumah sampai satu minggu lamanya, dan untuk mencukupi kebutuhan hidup mereka berdua bersama tiga anaknya yang masih kecil, mendirikan sebuah warung di depan rumah. Tanteku itu orangnya lumayan menarik dengan postur tubuh setinggi 170 cm dengan ukuran dada 34B, berumur kira-kira 29 tahun. Sebenarnya dulu aku suka sekali melihat tubuh mulus tanteku, secara tidak sengaja ketika dia sedang mandi karena memang di tempat kami kamar mandi pada saat itu atasnya tidak tertutup genteng dan tanpa berpintu, jadi kalau ada yang mandi di situ hanya dengan melampirkan handuk di tembok yang menjadikan tanda bahwa kamar mandi sedang dipakai.

Tidak sampai di situ saja, kadang tanteku ini suka memakai baju tidur yang model terusan tipis tanpa memakai BH dan itu sering sekali kulihat ketika di pagi hari. Apalagi aku sering sekali bangun pagi sudah dipastikan tanteku sedang menyapu halaman depan dan itu otomatis ketika dia menunduk menampakkan buah dadanya yang lumayan besar dan montok. Hal ini dilakukan sebelum dia menyiapkan keperluan sekolah anaknya, kalau om-ku biasanya tidak ada di rumah karena sering bertugas di luar kota selama empat hari. Pernah aku melamunkan bagaimana rasanya jika aku melakukan persetubuhan dengan tanteku itu, namun akhirnya paling-paling kutumpahkan di kamar mandi sambil ber-onani. Rupanya anga-anganku itu dapat terkabul ketika aku sedang menumpang nonton TV di rumah tanteku pada siang hari dimana ketiga anaknya sedang sekolah dan om-ku sedang bertugas keluar kota pada pagi harinya.

Kejadian itu terjadi ketika aku sedang menonton TV sendirian yang bersebelahan dengan warung tanteku. Ketika itu aku ingin mengambil rokok, aku langsung menuju ke sebelah. Rupanya tanteku sedang menulis sesuatu, mungkin menulis barang belanjaan yang akan dibelanjakan nanti.
“Tante, Diko mau ambil rokok, nanti Diko bayar belakangan ya!” sapaku kepada tanteku. “Ambil saja, Ko!” balas tanteku tanpa menoleh ke arahku yang tepat di belakangnya sambil meneruskan menulis dengan posisi membungkuk. Karena toples rokok ketengan yang akan kuambil ada di sebelah tanteku tanpa sengaja aku menyentuh buah dadanya yang kebetulan tanpa memakai BH. “Aduh! hati-hati dong kalau mau mengambil rokok. Kena tanganmu, dada tante kan jadi nyeri!” seru tanteku sambil mengurut-urut kecil di dadanya yang sebelah samping kirinya. Namun karena tidak memakai BH, nampak dengan jelas pentil susu tanteku yang lumayan besar itu. “Maaf Tan, aku tidak sengaja. Begini aja deh Tan, Diko ambilin minyak supaya dada Tante tidak sakit bagaimana!” tawarku kepada tanteku. “Ya sudah, sana kamu ambil cepat!” ringis tanteku sambil masih mengurut dadanya.

Dengan segera kuambilkan minyak urut yang ada di dalam, namun ketika aku masuk kembali di dalam warung secara perlahan, aku melihat tante sedang mengurut dadanya tapi melepaskan baju terusannya yang bagian atasnya saja. “Ini Tante, minyak urutnya!” sengaja aku berkata agak keras sambil berpura-pura tidak melihat apa yang tanteku lakukan. Mendengar suaraku, tanteku agak terkejut dan segera merapikan bagian atas bajunya yang masih menggelantung di bagian pinggangnya. Tampak gugup tanteku menerima minyak urut itu tapi tidak menyuruhku untuk lekas keluar. Tanpa membuang kesempatan aku langsung menawarkan jasaku untuk mengurut dadanya yang sakit, namun tanteku agak takut. Pelan-pelan dengan sedikit memaksa aku berhasil membujuknya dan akhirnya aku dapat ijinnya untuk mengurut namun dilakukan dari belakang.

Sedikit demi sedikit kuoleskan minyak di samping buah dadanya dari belakang namun secara perlahan pula kumemainkan jariku dari belakang menuju ke depan. Sempat kaget juga ketika tanteku mengetahui aksi nakalku. “Diko! kamu jangan nakal ya!” seru tanteku namun tidak menepis tanganku dari badannya yang sebagian ditutupi baju. Mendapati kesempatan itu aku tidak menyia-nyiakan dan secara aktif aku mulai menggunakan kedua tanganku untuk mengurut-urut secara perlahan kedua bukit kembar yang masih ditutupi dari depan oleh selembar baju itu. “Ohh.. oohh..” seru tanteku ketika tanganku sudah mulai memegang susunya dari belakang sambil memilin-milin ujung susunya. “Jangan.. Diko.. jang..” tante masih merintih namun tidak kuacuhkan malah dengan sigap kubalikkan tubuh tanteku hingga berhadapan langsung dengan diriku. Kemudian dengan leluasa kumulai menciumi susu yang di sebelah kiri sambil masih mengurut-urut susu di sebelahnya. Kemudian aku mulai mencucupi kedua puting susunya secara bergantian dan tanteku mulai terangsang dengan mengerasnya kedua susunya.

Tidak sampai di situ, rupanya tangan tanteku mulai menjelajahi ke bawah perutku berusaha untuk memegang kemaluanku yang sudah dari tadi mengencang. Ketika dia mendapatkannya secara perlahan, dikocok-kocok batang kemaluanku secar perlahan dan tiba-tiba tanteku mengambil sikap jongkok namun sambil memegang kemaluanku yang lamayan panjang. Untuk diketahui, batang kemaluanku panjangnya kurang lebih 20 cm dengan diameter 3,5 cm. Tanteku rupanya sedikit terkejut dengan ukuran kemaluanku apalagi sedikit bengkok, namun dengan sigap tapi perlahan tanteku mulai mengulum kemaluanku secara perlahan dan semakin lama semakin cepat. “Ah.. ah.. ah.. yak.. begitu.. terus.. terus..” erangku sambil memegangi kepala tanteku yang maju mundur mengulum batang kemaluanku. Kemudian karena aku sudah tidak tahan, tubuh tante kuangkat agar duduk di pinggir meja dimana tadi dia menulis, dan dengan sedikit gerakan paha tanteku kupaksa agar meregang. Rupanya tanteku masih mengenakan CD dan dengan perlahan kubuka CD-nya ke samping dan terlihatlah gundukan kemaluannya yang sudah basah.

Secara perlahan kuciumi kemaluan tanteku dan kumain-mainkan klirotisnya. “Ah.. ahh.. Diko, Tante mau keluuaarr..” Beberapa saat kemudian rupanya tanteku akan mengalami orgasme, dia langsung memegangi kepalaku agar tetap di belahan kemaluannya dan kemudian mengeluarkan cairan surganya di mulutku, “Crett.. crett.. cret..” mulutku sampai basah terkena cairan surga tanteku. Kemudian tanteku agak lemas namun masih kujilati kemaluannya yang akhirnya membangkitkan nafsu untuk bersetubuh denganku. Kuangkat tubuh tante ke bawah warung, dan dengan sedikit agak keras aku dapat merubah posisinya menelentang di depanku, kubukakan semakin lebar kedua kakinya dan mulai kuarahkan ujung kemaluanku ke mulut lubang kemaluannya. Agak susah memang karena memang aku agak kurang berpengalaman dibidang ini namun rupanya tanteku dapat memahaminya. Dengan sabarnya dituntunnya ujung kemaluanku tepat di lubang kemaluannya. “Pelan-pelan ya, Diko!” lirih tanteku sambil menggenggam kemaluanku.

Ketika baru masuk kepala kemaluanku tanteku mulai agak meringis tetapi aku sudah tidak kuat lagi dengan agak sedikit paksa akhirnya kemaluanku dapat masuk seluruhnya. “Diko.. akh..” jerit kecil tanteku ketika kumasukkan seluruh batang kemaluanku di dalam lubang kemaluannya yang lumayan basah namun agak sempit itu sambil merapatkan kedua kakinya ke pinggangku. Perlahan aku melakukan gerakan maju mundur sambil meremas-remas dua susunya. Hampir tiga puluh menit kemudian gerakanku makin lama main cepat. Rupanya aku hampir mencapai puncak. “Tan.. aku.. aku mauu.. keluar..” bisikku sambil mempercepat gerakanku. “Dikeluarkan di dalam saja, Dik!” balas tanteku sambil menggeleng-gelengkan kecil kepalanya dan menggoyangkan pantatnya secara beraturan. “Tan.. aku.. keluarr..” pekikku sambil menancapkan kemaluanku secara mendalam sambil masih memegangi susunya. Rupanya tanteku juga mengalami hal yang sama denganku, dia memajukan pantatnya agar kemaluanku dapat masuk seluruhnya sambil menyemburkan air surganya untuk ketiga kalinya. “Cret.. cret.. cret..” hampir lima kali aku memuntahkan air surga ke dalam lubang kemaluan tanteku dan itu juga di campur dengan air surga tanteku yang hampir berbarengan keluar bersamaku. “Cret.. cret.. cret.. ahh..” tanteku melengkungkan badannya ketika mengeluarkan air surga yang dari lubang kemaluannya.

Akhirnya kami tergeletak di bawah dan tanteku secara perlahan bangun untuk berdiri sambil mencoba melihat kemaluannya yang masih dibanjiri oleh air surga. “Diko! kamu nakal sekali, berani sekali kami berbuat ini kepada Tante, tapi Tante senang kok, Tante puas atas kenakalan kamu,” bisik tanteku perlahan. Aku hanya bisa terseyum, sambil menaikkan kembali celanaku yang tadi dipelorotkan oleh tanteku. Tanteku akhirnya berjalan keluar, namun sebelum itu dia masih menyempatkan dirinya untuk memegang kemaluanku yang lumayan besar ini.

Inilah pengalamanku yang pertama, dan sejak itu kami kadang mencuri waktu untuk mengulangi hal tersebut, apalagi jika aku atau tanteku ingin mencoba posisi baru dan pasti ketika Om-ku dan anak-anak tanteku berangkat sekolah. Sekarang hal itu sudah tidak kulakukan lagi karena tanteku sekarang ikut Om-ku yang mendapat tugas di daerah.

Wednesday, May 18, 2011

Nikmatnya Mak Ngah

Kisah yang ingin kuceritakan ini berlaku di kampungku di selatan tanah air. Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan diwaktu cuti sekolah. Mungkin juga mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak saudara dalam urusan persediaan majlis.
Masa itu aku sedang bercuti panjang menunggu keputusan SPM dan aku pulang lebih awal seminggu ke kampung berbanding dengan Ibu Bapakku dan adik beradikku yang lain. Alasanku sebab ramai sepupu dan sedara dikampung hendak kutemui dan boleh bantu lebih lama sikit untuk urusan majlis nanti. Ibu Bapakku tidak membantah dan mereka menghantarku ke stesyen bas sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesyen destinasiku nanti.
Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu persatu saudara maraku yang akan kutemui nanti. Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah. Tidak kurang juga yang sudah berkahwin serta mempunyai anak. Akhirnya aku terlelap sendiri sehingga lah bas ekspress yang ku naiki memasuki kawasan perhentian aku mula terjaga. Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada juga beberapa kerusi yang kosong. Mungkin ramai orang sudah mampu memiliki kereta sekarang ini pikirku. Dalam pada itu mataku mencari-cari siapakah sedaraku yang akan menjemputku nanti.
Tiba-tiba satu suara ditepi tingkap mengejutkan aku.
"Hey! Amin.. Mak Ngah kat sini lah!" Kelihatan Mak Ngah ku melambai-lambai dan tersenyum lebar sambil berdiri di kaki lima perhentian. Wajah Mak Ngah ni sekali tengok macam Ziela Jalil pun ada, putih berisi dan seksi.
"Okey! tunggu kejap ha.. Nanti Amin turun" jawabku sambil mengangkat tangan.
Kelihatan Mak Ngah ku sungguh anggun sekali dengan baju kebaya ketatnya menonjolkan kedua-dua buah dadanya yang montok dan mantap. Kain batik sarungnya juga menampakkan potongan ponggongnya yang mengiurkan. Mak Ngah ku memang pandai menjaga badan, walaupun sudah beranak empat tapi dengan umurnya 35 tahun tidak padan dengan wajah manis dan tubuh montoknya itu.
Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengan nya masa menuju ke kereta. Ramai mata-mata nakal mencuri lihat punggung dan dada Mak Ngah yang seksi itu. Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya. Aku menginap di rumah Mak Ngah, dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku, anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10,7 dan 4 tahun.
Aku memang berharap dapat menginap di sini sebab aku suka pandang Mak Ngah aku yang seksi ni. Dia suka berkemban masa nak mandi dan yang paling aku suka bila dia pakai kain batik dengan t shirt nipis masa di rumah. Geramnya aku bila punggungnya memantul-mantul semasa bergerak di dalam rumah.
"Pak Ngah engkau minggu ni dia kerja malam, besok lah kalau kau nak jumpa dia" Mak Ngah berkata sewaktu aku sedang duduk-duduk didapur bersembang selepas makan.
"Hah! apa khabar Pak ngah nya sekarang ni, sihat ker " tanya ku pula.
Aku memang ramah dengan semua sedara ku dan ringan tulang. Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang.
"Entahlah, dulu doktor kata Pak ngah ada darah tinggi, sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal." Suaranya macam kesal saja.
"Kenalah jaga-jaga makan dan minum. Ubat pun tak boleh putus." Nasihatku.
"Ialah Amin. Itu ajalah yang makngah buat sekarang tapi, Pak ngah engkau sendiri main balun jer mana yang terjumpa. Nasib baik lah makan ubat tak ngelat, kalu tak entah le" rendah aja suara Mak Ngah.
Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan mangkuk. Sewaktu menonyoh kuali dan periuk, punggungnya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung. Lampu dapur bewarna kuning kelam-kelam dapat juga aku mencuri-curi pandang ke arah alur di dadanya yang tegang dan gebu. Kontol aku sudah lama keras kat bawah meja, itu sebab aku malas nak bangun pergi depan. Buat-buat duduk dan bersembang jer lah. Biasa lah orang kampung suka bersembang tanya dan korek macam2 hal keluarga sebelah sana dan sini.
"Tapi ubat-ubat ni semua ada juga kesan sampingannya bila sudah makan. Kengkadang cepat mengantuk dan selera pun kurang."
"Oo!" aku tak berapa faham bak selera tu, yang aku tahu selera makan jer.
"Mak Ngah kira hebatlah Mak Ngah kan!" aku cuba mendapatkan penjelasan.
"Hebat? Hebat apa pulak?" tanya Mak Ngah padaku.
"Ia lah walaupun sudah beranak empat, kesihatan tip top. Body pun..!" sambil aku tersengeh. Dalam hati nak ajer cakap yang sebenarnya tapi tengok angin nyer dulu lah.
"Alahai.. Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik jer, tak guna enggak Amin. Kamu besok sudah kawin kenalah jaga kesihatan tu terutamanya bab tenaga lelaki." Sambil matanya menjeling ke depan takut anak-anaknya dengar.
"Ish..! itu memanglah Mak Ngah, saya pun selalu enggak baca dalam majalah tentang hal seksologi orang kelamin ni.. Macam-macam petua dan bimbingan yang ada." Kataku mempertahankan kelakian.
"Ialah semua orang ada kekurangannya tapi bab ini Mak Ngah kira perlulah di jaga dengan betul supaya tak menyiksa orang lain." Jawabnya ringkas dan penuh makna.
"Jadi selama ni Mak Ngah tersiksa ker." tanya kucuba memancing.
"Ish! engkau ni, tak payah tahu lah.. Itu semua cerita hal orang tua-tua. Sudahlah pergilah kedepan Mak Ngah nak kemas meja ni pulak"
Aku serba salah, tapi terpaksa lah jugak bangun. Adik ku masih teguh berdiri di sebalik kain pelikatku. Mata Mak Ngah terus tertumpu pada kainku yang menonjol sewaktu aku bangun dari kerusi. Dia senyum jer sambil menyindir.
"Ai! manalah arah nak tuju tu! Kawin lah cepat," aku tersipu-sipu malu sambil menepuk lengannya.
"Ni karang ada yang kena peluk ni karang," ugutku sambil bergurau.
"Alahai Amin.. Takat engko tu boleh makan ker dengan Mak Ngah ni" Mak Ngah badannya agak gempal sikit tapi pinggang ramping macam biola.
"Itu tak penting, asalkan barang ni hidup dan keras" sambil memegang Adik ku di luar kain.
Mak Ngah masih buat endah tak endah jer. Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang kote ku di depannya.
"Udahlah tu, Pak ngah engko pun tengok Mak Ngah sebelah mata jer sekarang, maklumlah sudah tua, season pulak tu" kata Mak Ngah merendah diri.
"Ish, saya tengok okey jer. Punggung cantik, dada pun montok.."
Tanpa sedar aku menepuk punggungnya, bergoyang punggungnya disebalik kain batik.
"Hish! engko ni Amin ada-ada ajer nak memuji. Mak Ngah tak makan dek puji pun" masih merendah diri. Sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan pungungnya sambil berbongkok.
Punyalah ghairah aku masa tu, macam nak gigit-gigit punggung nya. Mata ku sempat mencuri pandang di sebelah atas baju t shirt Mak Ngah tapi tak berapa nampak sebab leher baju nya tinggi juga. Nafas ku naik turun menahan gelora.
"Yang engko tercegat berdiri kat sini ni apa hal. Sudah tak tahan sudah ker. Tu karang abislah tilam kat bilik tu kang dengan air mani macam tahun lepas. Eh! kau ni kuat buat sendiri ker Amin?"
Aku serba salah dibuatnya. Memang masa tahun lepas aku menginap di sini berkoleh jugak lah air mani ku tumpah kat tilam, pendam geram punya pasal.
"Apalah Mak Ngah ni, Amin mimpilah" aku cuba beri alasan yang logik sikit.
"Alahai anak buah aku sorang ni, rasa dalam mimpi jer lah" sindir Mak Ngah.
"Abis tu, bak kata Mak Ngah tadi belum ada arah tujunya, terpaksalah.." aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah paham sambil terus ke ruang depan. Lagi lama aku berbual kat dapur lagi meledak rasa geramku.
Malam itu aku saja buat-buat malas melayan Adik sepupu ku dan aku kata aku nak berehat dibilik supaya mereka cepat masuk tidur. Kira-kira jam 10.30 malam masing-masing sudah mula beransur-ansur masuk ke bilik tidur dan yang terakhirnya yang sulung tidur sebilik dengan aku di katil atas.
Kira-kira setengah jam lepas tu aku sudah boleh dengar nafas yang kuat dari Adik sepupuku tandanya dia sudah lena. Fikiran ku masih melayang-layang mengenangkan tubuh montok Mak Ngah sambil berangan-angan dapat main dengannya. Semuanya hanyalah igauan kecuali aku cuba sesuatu yang lebih drastik sikit.
Tiba-tiba pintu kamarku dibuka. Rupa-rupanya Mak Ngah masuk mencari kain selimut dalam almari di bilik aku. Aku pura-pura berdehem.
"Eh! belum tidur lagi kau Amin.. Ni hah Mak Ngah nak ambil kain selimut si kecil tu kat atas almari ni, yang semalam tu sudah kena kencing. Mari lah sini tolong kejap, tak sampai lah. Kau tu panjang sikit" Kata Mak Ngah.
Aku pun perlahan bangun dan menghulurkan tangan ke atas almari.
"Yang merah ker yang biru?" tanya ku pula sambil kedua-dua tangan meraba di atas rak di atas sekali dalam almari.
Tak semena-mena kain pelikat yang aku pakai terburai kelantai, sebab masa aku menggintil-gintil batang ku tadi ikatannya jadi longgar. Maka terpampang lah batang ku yang sederhana keras dan kepala nya yang licin macam ikan keli.
"Hehe.. Amin kain kau lah" kata Mak Ngah tapi matanya tak lepas merenung batang ku yang tercacak.
Dalam pada itu aku saja biarkan insiden itu lama sikit, buat-buat terpaniklah.
"Hehe.. Sorilah Mak Ngah, tak perasan pulak kain melorot."
Nampak Mak Ngah masih diam terpaku saja. Perlahan lahan aku merapatinya dan memegang kedua bahu nya. Bila aku cuba mengucup tengkuknya tiba-tiba dia macam tersedar.
"Hish kau ni Amin, ada-ada aja. Jangan main-main kang Mak Ngah karate kau kang."
Namun senyum terukir dibibirnya semacam termalu dan terus keluar menuju kebiliknya semula. Ini macam sudah ada respon lah ni fikir ku. Aku mengikutinya keluar pintu sambil membawa selimut yang diminta tadi. Sampai saja dibiliknya, aku lihat biliknya kemas dan harum semerbak bau wangian pewangi dari meja soleknya. Dia menolehkan kepalanya kebelakang melihatku mengikutinya kebilik dan terus berbaring di atas katil.
"Ni hah selimutnya yang Mak Ngah hendak tadi, saya nak hantar kan." Aku hulurkan dekat Mak Ngah.
"Seronoknya jadi Pak ngah, boleh tidur dengan Mak Ngah kat katil empuk tu kan?" tanyaku perlahan.
"Amin nak tidur dengan Mak Ngah ker?" pertanyaan bonus buatku.
"Boleh ker? " tanyaku untuk mendapat kepastian.
"Jomlah.. Tapi jangan nakal-nakal sangat" jawab Mak Ngah.
Bagaikan kucing diberi ikan terus jer aku baring di sebelah Mak Ngah secara mengiring.
"Apa yang Amin geramkan sangat tu kat Mak Ngah ni " tanya nya manja.
Aku malas nak jawab dan terus menyondol lehernya dan tangan ku pula melurut naik dari perut ke buah dada Mak Ngah. "Emm.. Ehh.. Hee nakallah Amin ni" keluh Mak Ngah menahan geli rasanya. Tiada coli yang menutup payudara Mak Ngah memudahkan tangan ku merasa putingnya yang sudah tegang disebalik tshirt nipisnya.
"Wanginya Mak Ngah ni, gebu pulak tu.. Emm" aku memujinya menyebabkan mata makngah mulai kuyu.
Perlahan-lahan bibirku mencari bibir Mak Ngah. Kelihatan bibirnya yang separuh terbuka seolah-olah tidak membantah kehadiran bibir nakal ku. Nafas kami sudah mula naik disebabkan gelora yang mendebar di dalam. Batang ku mencucuk-cucuk di sisi peha Mak Ngah. Dalam pada itu tiba-tiba Mak Ngah menolak ku perlahan.
"Amin betul-betul nak main dengan makngah ni.." Tanya Mak Ngah lagi. Aku anggukkan kepala.
"Hee.. Kalau ye pun kuncilah dulu pintu tu nanti si kenit tu mengigau nanti masuk dalam ni pulak." Ujar Mak Ngah.
Dalam hatiku sudah seratus peratus yakin bahawa malam ini aku akan dapat mencapai impian ku selama ini. Terus bangkit menuju ke arah pintu kamar dan menutupnya perlahan-lahan supaya tidak mengeluarkan bunyi. Setelah pasti pintu itu terkunci betul aku datang semula ke arah katil dan mendepangkan tanganku dikedua-dua sisi tubuhnya sambil merenung seluruh tubuh Mak Ngah sambil menggeleng-gelengkan kepala macam tak percaya.
"Kenapa tengok macam tu pulak tu" tanya Mak Ngah.
"Macam tak percaya lah malam ni Amin dapat tidur dengan Mak Ngah" jawabku.
"Sudah lah Amin, malulah Mak Ngah Amin tengok macam tu" sambil terus memaut pinggangku dan menarik ke atas tubuhnya.
Lembut dan empoknya ku rasa tubuh Mak Ngah bila aku dapat menindihnya. Batangku berdenyut-denyut di atas tundun Mak Ngah seperti kena karen letrik. Tangan makngah menggosok-gosok dibelakang ku sambil mengerang-ngerang keghairahan. Tangan ku pun tidak duduk diam mencakar-cakar di tepi pinggul dan sesekali meramas kuat punggung idamanku itu sambil bibirku mengucup-ngucup di kesemua arah di sekitar muka, leher dan dadanya.
Kemudian aku pun menarik t-shirtnya ke atas kuat bagi melihat lebih jelas buah dada montoknya. Fulamak terselah kedua-dua gunung gersang Mak Ngah. Putingnya agak besar dan tersembul keras. Aku bagaikan bayi yang menyusu terus menyonyot puting besar itu dengan gelojoh. Aku dengar suaraku dipanggil-panggil oleh Mak Ngah diiringi erangan mungkin menahan kesedapan tapi aku bagai sudah tidak boleh kawal lagi, dari celah alur ke puncak putingnya kugomol-gomol dengan bibirku. Terangkat-angkat dada Mak Ngah sewaktu menahan kesedapan sambil mengeliut-geliut. Aku kena memastikan nafas ku tidak terhenti bila hidung ku jua turut tertutup semasa menyondol payudara Mak Ngah. Sesekali aku mengiringkan hidungku kekiri atau ke kanan bagi mengambil udara.
"Amin.. Eh.. Eh.. Sedapnya.. Egh!" keluh Mak Ngah menahan kesedapan.
Kepalanya menggeleng-geleng kiri dan kanan di buai keghairahan yang teramat enak. Kain alas katil sudah kusut tak tentu hala kerana menahan dua tubuh yang bergumpal ganas diatasnya. Sampai satu ketika aku pun mengangkat muka untuk melihat raut wajah Mak Ngah yang asyik dalam keghairahan.
"Amin ni boleh tahan lah.. Lemas Mak Ngah" keluh Mak Ngah.
Aku kira sudah sampai masa untuk menyelak kain Mak Ngah dan memasukkan batang ku. Kemudian aku mengangkat badan ku dan melutut di celah kangkang Mak Ngah. Terus aku menyelak kain batiknya ke atas serta menarik kain pelikat aku sendiri ke atas kepala dan melemparnya ke bawah. Memang Mak Ngah tidak memakai celana sebagai mana kuduga.
Warna puki yang kemerah-merahan dan tembam pula menaikkan nafsu ku lagi. Mak Ngah membuka kangkangnya lebih lebar lagi atas sebab apa yang aku pun belum faham. Aku letakkan tangan ku di atas puki nya dan melurut jari hantu ku di tengah-tengah alur merekahnya. Terasa basah dan berlendir di situ menandakan Mak Ngah sudah teransang kuat fikir ku. Lama juga aku membelek dan melurut di situ sehingga Mak Ngah menegur ku. 'sudah lah tu Amin! apa tengok lama sangat kat situ, malu lah. Marilah naik balik atas Mak Ngah'tangan nya dihulurkan ke arahku menanti kedatanganku untuk memuaskan nafsunya yang telah lama diabaikan oleh Pak ngah.
Aku masih ragu-ragu samada aku boleh meneruskan kerja gila ini. Tapi alang-alang sudah basah begini biarlah terus bermandi. Aku mula mencepak ke atas tubuhnya sambil menjeling ke arah batang ku supaya benar-benar berada disasaran. Mata kami saling merenung seolah-olah masih ragu-ragu. Mak Ngah menganggukkan kepalanya perlahan seolah-olah faham apa yang bermain dikepalaku masa itu.
Perlahan-lahan aku menindih tubuh Mak Ngah sambil batangku turut meluncur masuk ke dalam liang hangat Mak Ngah. Kedudukan kaki Mak Ngah yang terkangkang dan tundunnya yang sedikit terangkat memudahkan lagi batang ku masuk tanpa halangan. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya batangku bergeser di dalam puki Mak Ngah, sehingga habis kepangkal aku menekan batangku dan terdiam di situ.
"Maaf ye Mak Ngah, Amin sudah buat salah pada Mak Ngah" bisik ku di telinganya.
"Tak pe lah sayang, Mak Ngah pun salah juga biarkan Amin buat begini. Lagi pun Mak Ngah pun sudah lama tak dapat main dengan penuh nafsu. Rasanya kali ini Mak Ngah akan dapat rasa sebagaimana yang Mak Ngah dapat masa awal-awal kahwin dulu. Buatlah apa yang Amin suka asalkan Amin puas dan Mak Ngah juga." Tanpa rasa kesal Mak Ngah menjawab lembut sambil menarik tubuhku lebih rapat.
"Ahhgh! amiin..! Sayangg!" terus dengan itu Mak Ngah sudah menutupkan matanya dan merelakan segalanya untuk aku. Terasa denyutan kuat dari dalam puki Mak Ngah membalas tekanan batang ku.
Aku mula menyorong tarik batangku sambil menjeling sesekali kebawah nak lihat bagaimana rupa puki itu masa batang aku keluar masuk. Tubuh Mak Ngah terangkat-rangkat tiap kali aku menujah masuk dengan kuat. Bau aroma tubuh Mak Ngah menguat kat lagi nafsu ku untuk menyetubuhnya dengan lebih ghairah. Sesekali Mak Ngah mengetapkan giginya menahan kesedapan. Aku cuba menggomol teteknya masa itu dengan bibir tapi tak berapa sampai sebab dalam keadaan begini kedudukan payudara Mak Ngah sudah kebawah dari dada aku. Mak Ngah pun tinggi kurang sikit dari aku. Tapi aku seronok lihat payudara Mak Ngah beralun-alun tak tentu hala bila tubuhnya bergoyang semasa acara sorong tarik ini berlaku.
Kain batik Mak Ngah sengaja tak ditarik keluar sebab nak elakkan air kami melimpah ke atas tilam nanti. Tapi itu lebih menambahkan ghairah ku bila melihat wanita yang separuh terbogel dengan kain batik terselak ke atas sewaktu aku menyetubuhi nya. Sebab pengalaman ku tidaklah sehebat Mak Ngah, hanya berpandukan vcd lucah yang pernah aku tonton sebelum ini, aku masih mengubah posisi permainan, lagi pun masing-masing sudah rasa cukup sedap dan selesa dengan keadaan posisi begini.
Mak Ngah tidaklah mengeluarkan suara yang kuat dan sesekali sahaja mengeluh kerana takut suara itu mengejutkan anak-anaknya di bilik lain. Aku pun tak mahu perkara ini diketahui oleh Adik sepupuku yang lain. Tiba-tiba Mak Ngah memelukku kuat dan aku hampir tak dapat bergerak, agaknya ini yang dikatakan klimak bagi wanita kata ku. Hampir leper kepala ku di tekapnya disebelah kepalanya. Pinggulnya ditolaknya kuat ke atas sambil menderam dalam.
"Emm Amin! Amin! Mak Ngah dapat.. Ahh!"
Terasa kemutan pada batangku juga amat kuat, macam mesin tebu waktu nak mengeluarkan airnya. Aku tak pernah terfikir masa biasa tadi tak lah ketat sangat tapi masa klimak Mak Ngah boleh menguncupkan liang senggamanya begitu ketat dan kuat. Disebabkan kemutan yang kuat ini aku pun rasa sama-sama keluar juga. Tak sempat aku tahan lagi, berdenyut-denyut batang ku sewaktu melepaskan lahar putihnya. Jauh lebih sedap jika dibandingkan masa aku melancap.
Mak Ngah hampir terjerit bila terasa air mani ku memancut di dalam rahimnya serentak dengan air mani nya juga, tak sempat untuk ku mengeluarkan batang ku lagi, disebabkan pelukkan macam ahli gusti di tengkuk ku. Cuma pengadilnya aja yang tak ada untuk kira 'One!, Two!, Three' kata ku.
Akhirnya perlahan-lahan pelukan Mak Ngah mula kendur dan pinggulnya mula turun balik seperti biasa.
"Ahh! sedapnya Amin.. Sudah lama Mak Ngah tak dapat rasa macam tu tadi" sambil senyum kecil di tepi bibirnya mengambarkan yang dia puas.
"Tak pe ker Amin terpancut kat dalam tadi Mak Ngah?" tanyaku risau.
"Apa nak risau kan min, Mak Ngah ada pakai alat cegah hamil kat dalam."
Lega rasanya bila Mak Ngah kata macam tu. Aku masih belum beranjak dari atas tubuh Mak Ngah cuma mengangkat kepala sahaja, merenung wajah ayu Mak Ngah.
"Mak Ngah ni ayu lah.." kata ku memuji. Mak Ngah hanya tersenyum sahaja sambil membalas kucupan manjaku di bibir lembutnya.
Malam itu aku terus menggomol Mak Ngah dan main lagi sekali sehingga kepukul 4 pagi aku pun minta diri untuk pulang ke bilik sebelum anak-anaknya yang lain bangun pagi esok. Tak dapat aku gambarkan bagaimana cerianya wajah Mak Ngah keesokkan harinya menyediakan sarapan dan sesekali menjeling manis ke arah ku seolah-olah mengucapkan terima kasih padaku yang membantu menyiram tanah kebunnya yang sudah lama gersang selama ini.
Aku bagai memberi isyarat balas, sama-sama daun keladi, bila boleh dapat lagi.
*****
Begitulah kisah benarku pertama kali dapat main dengan wanita berumur tapi masih anggun. Untuk sebarang perkongsian pengalaman boleh hubungi aku di emailku.
E N D

Nikmatnya Mak Ngah

Kisah yang ingin kuceritakan ini berlaku di kampungku di selatan tanah air. Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan diwaktu cuti sekolah. Mungkin juga mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak saudara dalam urusan persediaan majlis.
Masa itu aku sedang bercuti panjang menunggu keputusan SPM dan aku pulang lebih awal seminggu ke kampung berbanding dengan Ibu Bapakku dan adik beradikku yang lain. Alasanku sebab ramai sepupu dan sedara dikampung hendak kutemui dan boleh bantu lebih lama sikit untuk urusan majlis nanti. Ibu Bapakku tidak membantah dan mereka menghantarku ke stesyen bas sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesyen destinasiku nanti.
Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu persatu saudara maraku yang akan kutemui nanti. Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah. Tidak kurang juga yang sudah berkahwin serta mempunyai anak. Akhirnya aku terlelap sendiri sehingga lah bas ekspress yang ku naiki memasuki kawasan perhentian aku mula terjaga. Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada juga beberapa kerusi yang kosong. Mungkin ramai orang sudah mampu memiliki kereta sekarang ini pikirku. Dalam pada itu mataku mencari-cari siapakah sedaraku yang akan menjemputku nanti.
Tiba-tiba satu suara ditepi tingkap mengejutkan aku.
"Hey! Amin.. Mak Ngah kat sini lah!" Kelihatan Mak Ngah ku melambai-lambai dan tersenyum lebar sambil berdiri di kaki lima perhentian. Wajah Mak Ngah ni sekali tengok macam Ziela Jalil pun ada, putih berisi dan seksi.
"Okey! tunggu kejap ha.. Nanti Amin turun" jawabku sambil mengangkat tangan.
Kelihatan Mak Ngah ku sungguh anggun sekali dengan baju kebaya ketatnya menonjolkan kedua-dua buah dadanya yang montok dan mantap. Kain batik sarungnya juga menampakkan potongan ponggongnya yang mengiurkan. Mak Ngah ku memang pandai menjaga badan, walaupun sudah beranak empat tapi dengan umurnya 35 tahun tidak padan dengan wajah manis dan tubuh montoknya itu.
Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengan nya masa menuju ke kereta. Ramai mata-mata nakal mencuri lihat punggung dan dada Mak Ngah yang seksi itu. Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya. Aku menginap di rumah Mak Ngah, dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku, anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10,7 dan 4 tahun.
Aku memang berharap dapat menginap di sini sebab aku suka pandang Mak Ngah aku yang seksi ni. Dia suka berkemban masa nak mandi dan yang paling aku suka bila dia pakai kain batik dengan t shirt nipis masa di rumah. Geramnya aku bila punggungnya memantul-mantul semasa bergerak di dalam rumah.
"Pak Ngah engkau minggu ni dia kerja malam, besok lah kalau kau nak jumpa dia" Mak Ngah berkata sewaktu aku sedang duduk-duduk didapur bersembang selepas makan.
"Hah! apa khabar Pak ngah nya sekarang ni, sihat ker " tanya ku pula.
Aku memang ramah dengan semua sedara ku dan ringan tulang. Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang.
"Entahlah, dulu doktor kata Pak ngah ada darah tinggi, sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal." Suaranya macam kesal saja.
"Kenalah jaga-jaga makan dan minum. Ubat pun tak boleh putus." Nasihatku.
"Ialah Amin. Itu ajalah yang makngah buat sekarang tapi, Pak ngah engkau sendiri main balun jer mana yang terjumpa. Nasib baik lah makan ubat tak ngelat, kalu tak entah le" rendah aja suara Mak Ngah.
Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan mangkuk. Sewaktu menonyoh kuali dan periuk, punggungnya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung. Lampu dapur bewarna kuning kelam-kelam dapat juga aku mencuri-curi pandang ke arah alur di dadanya yang tegang dan gebu. Kontol aku sudah lama keras kat bawah meja, itu sebab aku malas nak bangun pergi depan. Buat-buat duduk dan bersembang jer lah. Biasa lah orang kampung suka bersembang tanya dan korek macam2 hal keluarga sebelah sana dan sini.
"Tapi ubat-ubat ni semua ada juga kesan sampingannya bila sudah makan. Kengkadang cepat mengantuk dan selera pun kurang."
"Oo!" aku tak berapa faham bak selera tu, yang aku tahu selera makan jer.
"Mak Ngah kira hebatlah Mak Ngah kan!" aku cuba mendapatkan penjelasan.
"Hebat? Hebat apa pulak?" tanya Mak Ngah padaku.
"Ia lah walaupun sudah beranak empat, kesihatan tip top. Body pun..!" sambil aku tersengeh. Dalam hati nak ajer cakap yang sebenarnya tapi tengok angin nyer dulu lah.
"Alahai.. Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik jer, tak guna enggak Amin. Kamu besok sudah kawin kenalah jaga kesihatan tu terutamanya bab tenaga lelaki." Sambil matanya menjeling ke depan takut anak-anaknya dengar.
"Ish..! itu memanglah Mak Ngah, saya pun selalu enggak baca dalam majalah tentang hal seksologi orang kelamin ni.. Macam-macam petua dan bimbingan yang ada." Kataku mempertahankan kelakian.
"Ialah semua orang ada kekurangannya tapi bab ini Mak Ngah kira perlulah di jaga dengan betul supaya tak menyiksa orang lain." Jawabnya ringkas dan penuh makna.
"Jadi selama ni Mak Ngah tersiksa ker." tanya kucuba memancing.
"Ish! engkau ni, tak payah tahu lah.. Itu semua cerita hal orang tua-tua. Sudahlah pergilah kedepan Mak Ngah nak kemas meja ni pulak"
Aku serba salah, tapi terpaksa lah jugak bangun. Adik ku masih teguh berdiri di sebalik kain pelikatku. Mata Mak Ngah terus tertumpu pada kainku yang menonjol sewaktu aku bangun dari kerusi. Dia senyum jer sambil menyindir.
"Ai! manalah arah nak tuju tu! Kawin lah cepat," aku tersipu-sipu malu sambil menepuk lengannya.
"Ni karang ada yang kena peluk ni karang," ugutku sambil bergurau.
"Alahai Amin.. Takat engko tu boleh makan ker dengan Mak Ngah ni" Mak Ngah badannya agak gempal sikit tapi pinggang ramping macam biola.
"Itu tak penting, asalkan barang ni hidup dan keras" sambil memegang Adik ku di luar kain.
Mak Ngah masih buat endah tak endah jer. Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang kote ku di depannya.
"Udahlah tu, Pak ngah engko pun tengok Mak Ngah sebelah mata jer sekarang, maklumlah sudah tua, season pulak tu" kata Mak Ngah merendah diri.
"Ish, saya tengok okey jer. Punggung cantik, dada pun montok.."
Tanpa sedar aku menepuk punggungnya, bergoyang punggungnya disebalik kain batik.
"Hish! engko ni Amin ada-ada ajer nak memuji. Mak Ngah tak makan dek puji pun" masih merendah diri. Sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan pungungnya sambil berbongkok.
Punyalah ghairah aku masa tu, macam nak gigit-gigit punggung nya. Mata ku sempat mencuri pandang di sebelah atas baju t shirt Mak Ngah tapi tak berapa nampak sebab leher baju nya tinggi juga. Nafas ku naik turun menahan gelora.
"Yang engko tercegat berdiri kat sini ni apa hal. Sudah tak tahan sudah ker. Tu karang abislah tilam kat bilik tu kang dengan air mani macam tahun lepas. Eh! kau ni kuat buat sendiri ker Amin?"
Aku serba salah dibuatnya. Memang masa tahun lepas aku menginap di sini berkoleh jugak lah air mani ku tumpah kat tilam, pendam geram punya pasal.
"Apalah Mak Ngah ni, Amin mimpilah" aku cuba beri alasan yang logik sikit.
"Alahai anak buah aku sorang ni, rasa dalam mimpi jer lah" sindir Mak Ngah.
"Abis tu, bak kata Mak Ngah tadi belum ada arah tujunya, terpaksalah.." aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah paham sambil terus ke ruang depan. Lagi lama aku berbual kat dapur lagi meledak rasa geramku.
Malam itu aku saja buat-buat malas melayan Adik sepupu ku dan aku kata aku nak berehat dibilik supaya mereka cepat masuk tidur. Kira-kira jam 10.30 malam masing-masing sudah mula beransur-ansur masuk ke bilik tidur dan yang terakhirnya yang sulung tidur sebilik dengan aku di katil atas.
Kira-kira setengah jam lepas tu aku sudah boleh dengar nafas yang kuat dari Adik sepupuku tandanya dia sudah lena. Fikiran ku masih melayang-layang mengenangkan tubuh montok Mak Ngah sambil berangan-angan dapat main dengannya. Semuanya hanyalah igauan kecuali aku cuba sesuatu yang lebih drastik sikit.
Tiba-tiba pintu kamarku dibuka. Rupa-rupanya Mak Ngah masuk mencari kain selimut dalam almari di bilik aku. Aku pura-pura berdehem.
"Eh! belum tidur lagi kau Amin.. Ni hah Mak Ngah nak ambil kain selimut si kecil tu kat atas almari ni, yang semalam tu sudah kena kencing. Mari lah sini tolong kejap, tak sampai lah. Kau tu panjang sikit" Kata Mak Ngah.
Aku pun perlahan bangun dan menghulurkan tangan ke atas almari.
"Yang merah ker yang biru?" tanya ku pula sambil kedua-dua tangan meraba di atas rak di atas sekali dalam almari.
Tak semena-mena kain pelikat yang aku pakai terburai kelantai, sebab masa aku menggintil-gintil batang ku tadi ikatannya jadi longgar. Maka terpampang lah batang ku yang sederhana keras dan kepala nya yang licin macam ikan keli.
"Hehe.. Amin kain kau lah" kata Mak Ngah tapi matanya tak lepas merenung batang ku yang tercacak.
Dalam pada itu aku saja biarkan insiden itu lama sikit, buat-buat terpaniklah.
"Hehe.. Sorilah Mak Ngah, tak perasan pulak kain melorot."
Nampak Mak Ngah masih diam terpaku saja. Perlahan lahan aku merapatinya dan memegang kedua bahu nya. Bila aku cuba mengucup tengkuknya tiba-tiba dia macam tersedar.
"Hish kau ni Amin, ada-ada aja. Jangan main-main kang Mak Ngah karate kau kang."
Namun senyum terukir dibibirnya semacam termalu dan terus keluar menuju kebiliknya semula. Ini macam sudah ada respon lah ni fikir ku. Aku mengikutinya keluar pintu sambil membawa selimut yang diminta tadi. Sampai saja dibiliknya, aku lihat biliknya kemas dan harum semerbak bau wangian pewangi dari meja soleknya. Dia menolehkan kepalanya kebelakang melihatku mengikutinya kebilik dan terus berbaring di atas katil.
"Ni hah selimutnya yang Mak Ngah hendak tadi, saya nak hantar kan." Aku hulurkan dekat Mak Ngah.
"Seronoknya jadi Pak ngah, boleh tidur dengan Mak Ngah kat katil empuk tu kan?" tanyaku perlahan.
"Amin nak tidur dengan Mak Ngah ker?" pertanyaan bonus buatku.
"Boleh ker? " tanyaku untuk mendapat kepastian.
"Jomlah.. Tapi jangan nakal-nakal sangat" jawab Mak Ngah.
Bagaikan kucing diberi ikan terus jer aku baring di sebelah Mak Ngah secara mengiring.
"Apa yang Amin geramkan sangat tu kat Mak Ngah ni " tanya nya manja.
Aku malas nak jawab dan terus menyondol lehernya dan tangan ku pula melurut naik dari perut ke buah dada Mak Ngah. "Emm.. Ehh.. Hee nakallah Amin ni" keluh Mak Ngah menahan geli rasanya. Tiada coli yang menutup payudara Mak Ngah memudahkan tangan ku merasa putingnya yang sudah tegang disebalik tshirt nipisnya.
"Wanginya Mak Ngah ni, gebu pulak tu.. Emm" aku memujinya menyebabkan mata makngah mulai kuyu.
Perlahan-lahan bibirku mencari bibir Mak Ngah. Kelihatan bibirnya yang separuh terbuka seolah-olah tidak membantah kehadiran bibir nakal ku. Nafas kami sudah mula naik disebabkan gelora yang mendebar di dalam. Batang ku mencucuk-cucuk di sisi peha Mak Ngah. Dalam pada itu tiba-tiba Mak Ngah menolak ku perlahan.
"Amin betul-betul nak main dengan makngah ni.." Tanya Mak Ngah lagi. Aku anggukkan kepala.
"Hee.. Kalau ye pun kuncilah dulu pintu tu nanti si kenit tu mengigau nanti masuk dalam ni pulak." Ujar Mak Ngah.
Dalam hatiku sudah seratus peratus yakin bahawa malam ini aku akan dapat mencapai impian ku selama ini. Terus bangkit menuju ke arah pintu kamar dan menutupnya perlahan-lahan supaya tidak mengeluarkan bunyi. Setelah pasti pintu itu terkunci betul aku datang semula ke arah katil dan mendepangkan tanganku dikedua-dua sisi tubuhnya sambil merenung seluruh tubuh Mak Ngah sambil menggeleng-gelengkan kepala macam tak percaya.
"Kenapa tengok macam tu pulak tu" tanya Mak Ngah.
"Macam tak percaya lah malam ni Amin dapat tidur dengan Mak Ngah" jawabku.
"Sudah lah Amin, malulah Mak Ngah Amin tengok macam tu" sambil terus memaut pinggangku dan menarik ke atas tubuhnya.
Lembut dan empoknya ku rasa tubuh Mak Ngah bila aku dapat menindihnya. Batangku berdenyut-denyut di atas tundun Mak Ngah seperti kena karen letrik. Tangan makngah menggosok-gosok dibelakang ku sambil mengerang-ngerang keghairahan. Tangan ku pun tidak duduk diam mencakar-cakar di tepi pinggul dan sesekali meramas kuat punggung idamanku itu sambil bibirku mengucup-ngucup di kesemua arah di sekitar muka, leher dan dadanya.
Kemudian aku pun menarik t-shirtnya ke atas kuat bagi melihat lebih jelas buah dada montoknya. Fulamak terselah kedua-dua gunung gersang Mak Ngah. Putingnya agak besar dan tersembul keras. Aku bagaikan bayi yang menyusu terus menyonyot puting besar itu dengan gelojoh. Aku dengar suaraku dipanggil-panggil oleh Mak Ngah diiringi erangan mungkin menahan kesedapan tapi aku bagai sudah tidak boleh kawal lagi, dari celah alur ke puncak putingnya kugomol-gomol dengan bibirku. Terangkat-angkat dada Mak Ngah sewaktu menahan kesedapan sambil mengeliut-geliut. Aku kena memastikan nafas ku tidak terhenti bila hidung ku jua turut tertutup semasa menyondol payudara Mak Ngah. Sesekali aku mengiringkan hidungku kekiri atau ke kanan bagi mengambil udara.
"Amin.. Eh.. Eh.. Sedapnya.. Egh!" keluh Mak Ngah menahan kesedapan.
Kepalanya menggeleng-geleng kiri dan kanan di buai keghairahan yang teramat enak. Kain alas katil sudah kusut tak tentu hala kerana menahan dua tubuh yang bergumpal ganas diatasnya. Sampai satu ketika aku pun mengangkat muka untuk melihat raut wajah Mak Ngah yang asyik dalam keghairahan.
"Amin ni boleh tahan lah.. Lemas Mak Ngah" keluh Mak Ngah.
Aku kira sudah sampai masa untuk menyelak kain Mak Ngah dan memasukkan batang ku. Kemudian aku mengangkat badan ku dan melutut di celah kangkang Mak Ngah. Terus aku menyelak kain batiknya ke atas serta menarik kain pelikat aku sendiri ke atas kepala dan melemparnya ke bawah. Memang Mak Ngah tidak memakai celana sebagai mana kuduga.
Warna puki yang kemerah-merahan dan tembam pula menaikkan nafsu ku lagi. Mak Ngah membuka kangkangnya lebih lebar lagi atas sebab apa yang aku pun belum faham. Aku letakkan tangan ku di atas puki nya dan melurut jari hantu ku di tengah-tengah alur merekahnya. Terasa basah dan berlendir di situ menandakan Mak Ngah sudah teransang kuat fikir ku. Lama juga aku membelek dan melurut di situ sehingga Mak Ngah menegur ku. 'sudah lah tu Amin! apa tengok lama sangat kat situ, malu lah. Marilah naik balik atas Mak Ngah'tangan nya dihulurkan ke arahku menanti kedatanganku untuk memuaskan nafsunya yang telah lama diabaikan oleh Pak ngah.
Aku masih ragu-ragu samada aku boleh meneruskan kerja gila ini. Tapi alang-alang sudah basah begini biarlah terus bermandi. Aku mula mencepak ke atas tubuhnya sambil menjeling ke arah batang ku supaya benar-benar berada disasaran. Mata kami saling merenung seolah-olah masih ragu-ragu. Mak Ngah menganggukkan kepalanya perlahan seolah-olah faham apa yang bermain dikepalaku masa itu.
Perlahan-lahan aku menindih tubuh Mak Ngah sambil batangku turut meluncur masuk ke dalam liang hangat Mak Ngah. Kedudukan kaki Mak Ngah yang terkangkang dan tundunnya yang sedikit terangkat memudahkan lagi batang ku masuk tanpa halangan. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya batangku bergeser di dalam puki Mak Ngah, sehingga habis kepangkal aku menekan batangku dan terdiam di situ.
"Maaf ye Mak Ngah, Amin sudah buat salah pada Mak Ngah" bisik ku di telinganya.
"Tak pe lah sayang, Mak Ngah pun salah juga biarkan Amin buat begini. Lagi pun Mak Ngah pun sudah lama tak dapat main dengan penuh nafsu. Rasanya kali ini Mak Ngah akan dapat rasa sebagaimana yang Mak Ngah dapat masa awal-awal kahwin dulu. Buatlah apa yang Amin suka asalkan Amin puas dan Mak Ngah juga." Tanpa rasa kesal Mak Ngah menjawab lembut sambil menarik tubuhku lebih rapat.
"Ahhgh! amiin..! Sayangg!" terus dengan itu Mak Ngah sudah menutupkan matanya dan merelakan segalanya untuk aku. Terasa denyutan kuat dari dalam puki Mak Ngah membalas tekanan batang ku.
Aku mula menyorong tarik batangku sambil menjeling sesekali kebawah nak lihat bagaimana rupa puki itu masa batang aku keluar masuk. Tubuh Mak Ngah terangkat-rangkat tiap kali aku menujah masuk dengan kuat. Bau aroma tubuh Mak Ngah menguat kat lagi nafsu ku untuk menyetubuhnya dengan lebih ghairah. Sesekali Mak Ngah mengetapkan giginya menahan kesedapan. Aku cuba menggomol teteknya masa itu dengan bibir tapi tak berapa sampai sebab dalam keadaan begini kedudukan payudara Mak Ngah sudah kebawah dari dada aku. Mak Ngah pun tinggi kurang sikit dari aku. Tapi aku seronok lihat payudara Mak Ngah beralun-alun tak tentu hala bila tubuhnya bergoyang semasa acara sorong tarik ini berlaku.
Kain batik Mak Ngah sengaja tak ditarik keluar sebab nak elakkan air kami melimpah ke atas tilam nanti. Tapi itu lebih menambahkan ghairah ku bila melihat wanita yang separuh terbogel dengan kain batik terselak ke atas sewaktu aku menyetubuhi nya. Sebab pengalaman ku tidaklah sehebat Mak Ngah, hanya berpandukan vcd lucah yang pernah aku tonton sebelum ini, aku masih mengubah posisi permainan, lagi pun masing-masing sudah rasa cukup sedap dan selesa dengan keadaan posisi begini.
Mak Ngah tidaklah mengeluarkan suara yang kuat dan sesekali sahaja mengeluh kerana takut suara itu mengejutkan anak-anaknya di bilik lain. Aku pun tak mahu perkara ini diketahui oleh Adik sepupuku yang lain. Tiba-tiba Mak Ngah memelukku kuat dan aku hampir tak dapat bergerak, agaknya ini yang dikatakan klimak bagi wanita kata ku. Hampir leper kepala ku di tekapnya disebelah kepalanya. Pinggulnya ditolaknya kuat ke atas sambil menderam dalam.
"Emm Amin! Amin! Mak Ngah dapat.. Ahh!"
Terasa kemutan pada batangku juga amat kuat, macam mesin tebu waktu nak mengeluarkan airnya. Aku tak pernah terfikir masa biasa tadi tak lah ketat sangat tapi masa klimak Mak Ngah boleh menguncupkan liang senggamanya begitu ketat dan kuat. Disebabkan kemutan yang kuat ini aku pun rasa sama-sama keluar juga. Tak sempat aku tahan lagi, berdenyut-denyut batang ku sewaktu melepaskan lahar putihnya. Jauh lebih sedap jika dibandingkan masa aku melancap.
Mak Ngah hampir terjerit bila terasa air mani ku memancut di dalam rahimnya serentak dengan air mani nya juga, tak sempat untuk ku mengeluarkan batang ku lagi, disebabkan pelukkan macam ahli gusti di tengkuk ku. Cuma pengadilnya aja yang tak ada untuk kira 'One!, Two!, Three' kata ku.
Akhirnya perlahan-lahan pelukan Mak Ngah mula kendur dan pinggulnya mula turun balik seperti biasa.
"Ahh! sedapnya Amin.. Sudah lama Mak Ngah tak dapat rasa macam tu tadi" sambil senyum kecil di tepi bibirnya mengambarkan yang dia puas.
"Tak pe ker Amin terpancut kat dalam tadi Mak Ngah?" tanyaku risau.
"Apa nak risau kan min, Mak Ngah ada pakai alat cegah hamil kat dalam."
Lega rasanya bila Mak Ngah kata macam tu. Aku masih belum beranjak dari atas tubuh Mak Ngah cuma mengangkat kepala sahaja, merenung wajah ayu Mak Ngah.
"Mak Ngah ni ayu lah.." kata ku memuji. Mak Ngah hanya tersenyum sahaja sambil membalas kucupan manjaku di bibir lembutnya.
Malam itu aku terus menggomol Mak Ngah dan main lagi sekali sehingga kepukul 4 pagi aku pun minta diri untuk pulang ke bilik sebelum anak-anaknya yang lain bangun pagi esok. Tak dapat aku gambarkan bagaimana cerianya wajah Mak Ngah keesokkan harinya menyediakan sarapan dan sesekali menjeling manis ke arah ku seolah-olah mengucapkan terima kasih padaku yang membantu menyiram tanah kebunnya yang sudah lama gersang selama ini.
Aku bagai memberi isyarat balas, sama-sama daun keladi, bila boleh dapat lagi.
*****
Begitulah kisah benarku pertama kali dapat main dengan wanita berumur tapi masih anggun. Untuk sebarang perkongsian pengalaman boleh hubungi aku di emailku.
E N D